Rumah tersangka pembom Manchester, ‘berbau bahan kimia’

manchester Hak atas foto Getty Images
Image caption Rincian-rincian terbaru mengungkapkan pula bahwa Salman Abedi menggunakan flat di Manchester itu hingga sekitar enam pekan sebelum serangan bunuh diri.

Salman Abedi, pembom dalam serangan bom bunuh diri di Manchester meninggalkan flatnya dalam keadaan penuh bau bahan kimia dan mencoret-coret stiker anak-anak di dinding-dinding.

Hal itu diungkapkan seorang teman dari pemilik hak sewa apartemen yang dihuni Salman Abedi

Ternyata jendela itu tak pernah dibuka sejak dua bulan, katanya lagi.

Rincian-rincian terbaru mengungkapkan pula bahwa Salman Abedi menggunakan flat di Manchester itu hingga sekitar enam pekan sebelum serangan bunuh diri.

Ia mengungkapkan bahwa pemilik hak sewa flat itu, Aimen Elwafi, larut dalam tangis saat mendapati kabar dari pemberitaan bahwa Ebadi adalah pelaku serangan usai Konser Ariana Grande tersebut.

Disebutkannya, Aimen Elwafi memutuskan bahwa dia harus memberi tahu polisi, meski telah melanggar persyaratan sewa bahwa ia tak boleh menyewakan ulang flat yang disewanya.

Mohammed El-Hudarey, teman Aimen Elwafi, mengatakan kepada BBC bahwa Abedi datang setelah membaca sebuah iklan tiga setengah bulan yang lalu.

Dia mencari sewaan untuk dua bulan di sebuah apartemen di sebuah blok menara di pinggiran kota Blackle.

Mengaku mahasiswa

Saat itu Abedi mengaku sebagai mahasiswa yang pada malam hari bekerja sebagai sopir pengantar jasa pengiriman.

Pada suatu hari, sekitar satu setengah bulan yang lalu, Elwafi menerima telepon saat larut malam dari Abedi, yang mengatakan bahwa dia akan pindah karena dia 'terbang ke luar negeri.'

Hak atas foto ANDY RAIN/EPA
Image caption Berbagai ungkapan dukungan diberikan kepada para korban serangan di Manchester Arena.

Ketika Elwafi tiba di flat itu sejam kemudian, Abedi sudah tidak ada lagi, kata temannya.

Di flat itu ditemukan kotak dari potongan bahan seperti tirai, batang logam di bak mandi, bau kimia, listrik dimatikan dan alarm asap mati, kata El-Hudarey.

"Kami sama sekali tidak mengaka barang 1% pun bahwa dia adalah seorang teroris atau pembuat bom. Kami menyangka dia pasti pengedar narkoba atau sudah melakukan praktik sihir."

Abedi menggunakan bolpen untuk mencorat-coret stiker anak-anak di dinding flat.

'Stiker yang dilarang Islam'

El-Hudarey mengatakan bahwa Abedi sepertinya menganggap stiker-stiker itu dilarang oleh Islam.

Hak atas foto PA
Image caption Karangan bunga dan kartu ucapan mengalir di dekat lokasi kejadian.

Disebutkannya, saat itu ada baju-baju tidur untuk lebih dari satu orang di flat itu. Dan memang saat dilakukannya perjanjian sewa, ada seorang pria muda yang bersama Abedi.

Setelah pemboman tersebut, El-Hudarey mengenali nama Salman Abedi dalam liputan berita. Ia segera memberi tahu temannya, yang lalu memeriksa gambar-gambar yang dimuat media dan menyadari apa yang telah terjadi.

"Dia terguncang dan merasa geram. Sangat marah. Air mata keluar dari matanya."

Dia langsung memanggil polisi.

Sejauh ini seorang pria berusia 38 tahun telah ditangkap dan masih dalam tahanan.

Berita terkait