Pesawat jatuh, hampir semua pemain klub Chapecoense, Brasil, meninggal

Pesawat jatuh di Medellin Hak atas foto Reuters
Image caption Pesawat carter jatuh dalam penerbangan menuju Medellin, Kolombia.

Presiden Brasil Michel Temer menetapkan tiga hari berkabung bagi korban jatuhnya pesawat yang menewaskan hampir seluruh anggota tim sepak bola Chapecoense.

Total terdapat 81 pemain sepak bola, wartawan dan kru ketika pesawat jatuh dalam kondisi cuaca buruk. Pesawat jatuh di kawasan pegunungan ketika terbang menuju kota Medellin, Kolombia.

Otoritas penerbangan sipil Kolombia mengatakan hanya enam orang selamat dalam penerbangan carter yang terbang dari Brasil melewati Bolovia dengan tujuan Medellin, Kolombia.

Hak atas foto EPA
Image caption Para pemain Chapecoense dalam pertandingan semifinal Copa Sudamericana pada 23 November 2016.

Setidaknya dua korban selamat adalah pemain sepak bola. Mereka adalah pemain belakang Alan Ruschel dan penjaga gawang cadangan Jackson Follman.

Pilot pesawat melaporkan terjadinya kegagalan listrik sebelum pesawat jatuh.

Tim Chapecoense sedianya bertanding dalam final Copa Sudamericana, kompetisi antarklub terbesar kedua di Amerika Selatan, melawan tim dari kota Medellin, Atletico Nacional.

Leg pertama final piala itu semula dijadwalkan akan dilangsungkan Rabu (30/11), tetapi kini dihentikan sementara waktu.

Panitia penyelenggara mengatakan Atletico Nacional telah meminta agar piala diberikan kepada Chapecoense.

Pertandingan ini merupakan yang terbesar dalam sejarah bagi klub yang relatif kecil ini, yang masuk dalam divisi atas Brasil untuk pertama kalinya pada 2014.

Chapecoense mengeluarkan pernyataan, "Semoga Tuhan bersama atlet kita, ofisial, wartawan dan tamu yang bepergian bersama delegasi kami."

Salah satu pendiri klub, Alvadir Pelisser, mengatakan kepada BBC Brasil bahwa tragedi ini telah "memupus mimpi semua orang".

"Kami adalah satu keluarga. Saya terkejut," tambahnya.

Topik terkait

Berita terkait