Emmanuel Macron: Kekuatan pesona sang presiden terpilih Prancis

poster of Macron Hak atas foto Getty Images

Masalah Emmanuel Macron adalah bahwa, pada akhirnya, semua orang terpaku pada pesona dan kharisma.

Saya menyaksikannya di suatu kampanye pekan lalu: dia berbicara dengan anggota serikat pekerja garis keras CGT di pabrik yang akan segera ditutup di utara Prancis. Orang-orang ini membenci semua yang dia perjuangkan. Lapangan kerja mereka akan dipindahkan ke Polandia.

Namun para buruh itu tidak terbawa amarah yang meluap-luap, mereka menyimaknya.

Sehari kemudian dia bisa berbicara dalam simposium para bos berkemeja necis; atau gerombolan remaja banlieue -kota pinggiran; atau kaum muda funky jenis pengusaha start-up. Dan mereka semua akan mendengarkan dengan minat yang sama.

Seperti yang dikatakan seseorang dalam sebuah film dokumenter tentang sang presiden baru Prancis: orang ini akan mampu merayu bahkan sebuah tempat duduk di kantor.

Dan masuk akal. Dengarkan Macron berbicara, dan semuanya mulai diposisikan pada tempatnya. Tentu saja! Orang-orang menepuk-nepuk dahi mereka dengan tak percaya. Apa yang dia katakan sudah begitu jelas! Tapi mengapa kita tidak memikirkannya sebelumnya?

Hak atas foto Reuters
Image caption Emmanuel Macron menggunakan kekuatannya dalam membujuk dalam pertemuan dengan kelompok buruh garis keras, CGT.

Akankah pesonanya masih mujarab?

O ya, tapi ada yang mengganjal.

Biasanya ketika seseorang digambarkan 'masuk akal,' maka alarm pertama mulai berbunyi. 'Masuk akal' hanyalah langkah singkat dari 'terlalu masuk akal.' Dan tiba-tiba kita bisa berada di dunia tukang obat.

Kecemerlangan Emmanuel Macron dibangun di atas kepercayaan diri yang bisa narsisistik andai saja tidak diarahkan pada kehidupan publik.

Sejak usia sangat dini dia muncul sebagai orang luar biasa. Dia diberi tahu berkali-kali tentang bakat yang dimilikinya, dan ini membuatnya lebih memilih berkawan dengan orang-orang yang lebih tua.

Nenek tercintanya, dan kemudian guru sekaligus calon isterinya, Brigitte Trogneux (24 tahun lebih tua darinya), merajut gambaran tentang kegemilangan yang akan dimilikinya.

Terlepas dari satu kesempatan - kegagalannya untuk masuk ke sekolah elit Ecole Normale Superieur - semua yang disentuhnya berubah jadi emas

Dan sekarang, beginilah dia di usia 39, seorang mualaf politik namun menjadi kepala dari negara dengan ekonomi terbesar kelima di dunia!

Bisakah ia disalahkan jika merasa seperti ada yang mengawasinya?

Hak atas foto AFP
Image caption Ia seorang superstar di dunia politik Prancis.

Pemilihan pemimpin baru bukanlah momen yang mengundang sinisme - dan kebanyakan orang akan mengharapkan yang terbaik untuk pria yang sungguh layak dan ingin memberikan segalanya untuk Prancis.

Tapi jika ada pertanyaan seputar Emmanuel Macron, itu tentang semacam keistimewaan yang melingkupinya.

Bakatnya pada bahasa dan penampilan (ingat bahwa di kelas teater lah dia dan Brigitte saling jatuh cinta) telah memberinya kekuatan persuasi yang tidak ada duanya. Berpadu dengan keteguhan pendirian yang merupakan kekuatannya, dan ini jadi sesuatu yang nyaris tak tertahankan.

Hak atas foto AFP/Getty
Image caption Brigitte Trogneux mungkin akan mendapat porsi peran yang penting dalam pemerintahan suaminya.

Tapi sering, salah satu yang dicemaskan tentang Macron adalah bahwa (dengan cara yang sangat Perancis) kata-katalah yang lebih ampuh.

Kata-kata yang menjembatani perpecahan; kata-kata yang membuat lawan-lawannya tersanjung; kata-kata yang menciptakan kesetiaan di kalangan yang terilhami olehnya.

Dalam kampanye, ada lelucon di kalangan wartawan seberapa sering ia menjawaban dengan menyelipkan kata-kata 'au meme temps' (pada saat yang sama). Itulah caranya mengawinkan segalanya, dan kebalikannya, untuk merujukkan setiap kontradiksi.

Dia bisa melakukan semua itu karena dia tampil sebagaimana dia adanya.

Hak atas foto EPA
Image caption Macron berkampanye untuk Prancis yang kuat dalam Uni Eropa yang direformasi.

Tapi dalam kehidupan nyata menjalankan negara yang rapuh, diliputi amarah, dan terpecah-belah - apakah kata-katanya bisa memiliki dampak mujarab yang sama? Akankah kepercayaan dirinya bisa menciptakan struktur dukungan politik yang dia butuhkan dalam pemerintahan yang kacau dan berantakan? Akankah pesonanya masih ampuh?

Semua orang berharap kemenangan menakjubkan Emmanuel Macron adalah kemenangan optimisme atas harapan yang memudar, energi di atas kemandekan, kemauan keras di atas keputus-asaan.

Semua orang berharap itu bukanlah sekadar kemenangan seorang tukang obat atas seorang penipu.

Topik terkait

Berita terkait