Norwegia akan larang jilbab yang menutup wajah sepenuhnya di sekolah

Woman in niqab in England Hak atas foto Getty Images
Image caption Sebagian kalangan menganggap. larangan itu tak perlu, karena pada kenyataannya tak banyak yang mengenakan niqab.

Norwegia mengajukan perundangan yang akan melarang penggunaan pakaian yang menutup wajah sepenuhnya di sekolah dengan alasan busana itu menghalangi komunikasi antara murid dan guru.

Larangan yang akan menjadi aturan perdana di Skandinavia tersebut, akan menyasar niqab, burqa, balaclava dan masker, dan akan berlaku di tempat-tempat penitipan anak, sekolah dan universitas.

Sebagian besar partai politik mendukung RUU tersebut, yang diperkirakan akan disahkan tahun depan.

"Busana-busana seperti itu menghalangi tercapainya komunikasi yang baik, sesuatu yang merupakan hal yang penting bagi siswa agar mendapatkan pendidikan yang baik," kata Menteri Pendidikan dan Riset, Torbjorn Roe Isaksen.

Namun jilbab, topi dan peci bisa terus dipakai.

Menteri interim Imigrasi dan Integrasi, Per Sandberg mengatakan bahwa berkomunikasi satu sama lain tanpa halangan apa pun adalah 'suatu nilai fundamental.'

Sejumlah pemerintah daerah di Norwegia sudah banyak yang memberlakukan larangan niqab di sekolah namun sejauh ini tidak ada kebijakan nasional tentang hal itu.

Namun sebagian kalangan mempertanyakan relevansi RUU tersebut karena di Norwegia tidak banyak yang mengenakan kerudung yang menutup muka seluruhnya.

"Sangat sedikit sekali orang yang menggunakan niqab, jadi ini masalah kecil dalam konteks integrasi. Karena itu, saya yakin usulan RUU itu tidak perlu," Linda Noor dari lembaga tanki pemikiran, Minotenk, yang perhatiannya fokus pada isu minoritas, dalam pembicaraan dengan NRK.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Sejumlah negara Eropa telah memberlakukan larangan pemakaian penutup wajah penuh di ditempat-tempat umum.

Awal tahun ini sebuah kelompok Muslim, Dewan Islam Norwegia, memicu kontroversi setelah mempekerjakan seorang petugas komunikasi yang mengenakan niqab.

Dewan Islam itu - yang menerima dana hibah dari pemerintah Norwegia untuk meningkatkan dialog antaragama - dikecam oleh menteri kebudayaan, para anggota parlemen Muslim dan berbagai organisasi Muslim lainnya.

Namun Dewan Islam mengatakan bahwa perempuan berniqab itu, Leyla Hasic, calon terbaik untuk pekerjaan itu.

Topik terkait

Berita terkait