Lima hal tentang pertemuan putra Presiden Trump dengan pengacara Rusia

Donald Trump Jr Hak atas foto Getty Images
Image caption Menurut Donald Trump Jr, "tidak ada informasi yang berarti" tentang Nyonya Clinton yang diberikan.

Putra presiden Amerika Serikat Donald Trump Jr mengaku bertemu dengan seorang pengacara Rusia, Natalia Veselnitskaya, yang dikatakannya berjanji akan memberkan materi yang mencoreng nama Hillary Clinton, saingan ayahnya dalam pemilihan presiden tahun lalu.

Namun Donald Trump Jr menegaskan bahwa Natalia Veselnitskaya tidak memberikan "informasi berarti" terkait dengan saingan ayahnya tersebut.

Pihak berwenang Amerika Serikat tengah menyelidiki dugaan campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden Amerika.

Kapan pertemuan terjadi dan bagaimana pertemuan terungkap?

Pertemuan antara putra Trump terjadi pada 9 Juni 2016 di menara milik Trump, Trump Tower, New York, hanya dua minggu sejak Donald Trump ditetapkan sebagai calon presiden dari Partai Republik.

Pertemuan itu diyakini sebagai pertemuan pribadi pertama yang sudah dikukuhkan antara warga negara Rusia dengan lingkaran dalam Trump.

Setelah New York Times untuk pertama kalinya melaporkan adanya pertemuan itu pada Sabtu (08/07), Trump Jr mengeluarkan pernyataan yang mengukuhkan adanya pertemuan tetapi tidak menyinggung apakah ada kaitannya dengan kampanye presiden.

Hak atas foto SAUL LOEB/AFP
Image caption Presiden Putin bertemu tatap muka dengan Presiden Trump di sela-sela KTT G20 di Jerman pada Jumat (07/07).

Namun, dalam laporan keesokan harinya, Times melaporkan Trump Jr setuju datang ke pertemuan setelah ditawari informasi yang berpotensi mencoreng nama Nyonya Clinton.

Dalam pernyataan hari Minggu (09/07), Trump Jr mengatakan ia diminta menemui "seorang individu yang dikatakan mungkin mempunyai informasi yang membantu kampanye".

"Saya tidak diberi tahu namanya sebelum pertemuan. Saya minta Jared [Kushner] dan Paul [Manafort] untuk turut hadir, tetapi saya katakan kepada mereka tak ada informasi penting."

Jared Kushner adalah menantu Donald Trump dan Paul J Manafort adalah mantan pucuk pimpinan tim kampanye Trump.

Apa yang dibicarakan?

Dalam pernyataannya Trump Jr menyebutkan, "Setelah basi-basi, perempuan itu menyatakan bahwa individu-individu yang terkait dengan Rusia memberikan dana kepada Komite Nasional Demokrat dan mendukung Nyonya Clinton.

"Pernyataannya tidak jelas, membingungkan dan omong kosong. Tidak ada rincian atau informasi pendukung yang diberikan atau bahkan yang ditawarkan. Segera dapat diketahui bahwa ia tidak punya informasi yang berarti."

Ditambahkannya bahwa Natalia Veselnitskaya kemudian mengubah topik pembicaraan ke arah adopsi anak-anak Rusia dan Akta Magnitsky.

Trump Jr menyimpulkan klaim bahwa ada informasi berguna tentang Hillary Clinton hanyalah alasan untuk membuka pintu pertemuan.

Hak atas foto REUTERS/Carlo Allegri
Image caption Paul J Manafort disebut juga hadir dalam pertemuan antara putra presiden dengan pengacara Rusia.

Pada gilirannya Veselnitskaya mengatakan pada Sabtu bahwa "pembicaraan sama-sekali tidak menyinggung kampanye presiden" dan menegaskan ia "tidak pernah bertindak atas nama pemerintah Rusia dan tidak pernah membicarakan masalah-masalah tersebut dengan perwakilan pemerintah Rusia".

Apakah Akta Magnitsky dan siapakah Natalia Veselnitskaya?

Peraturan itu disahkan oleh Kongres pada 2012 dan memungkinkan Amerika Serikat menahan visa dan membekukan aset pejabat Rusia yang diyakini terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia.

Peraturan itu membuat Presiden Rusia Vladimir Putin begitu marah sehingga ia menghentikan sementara program yang memungkinkan warga negara AS mengadopsi anak-anak dari Rusia.

Veselnitskaya adalah pengacara yang kliennya terdiri dari perusahaan dan individu yang disebut-sebut dekat dengan Kremlin dan peran utamanya adalah berkampanye menentang Akta Magnitsky.

Juru bicara presiden Rusia Dmitry Peskov mengatakan pada Senin (10/07) bahwa Kremlin tidak tahu siapa ia sebenarnya.

Bagaimana tanggapan orang-orang dekat Trump?

Kushner dan Manafort belum mengeluarkan komentar, namun pengacara Kushner mengatakan kliennya sudah mengungkap pertemuan tersebut di formulir data keamanan. Adapun Manafort sudah memberitahukan kepada komite Kongres tentang pertemuan itu.

Hak atas foto Reuters
Image caption Menantu Presiden Trump, Jared Kushner, belum memberikan tanggapan terkait pernyataan Trump Jr.

Seorang juru bicara tim hukum Presiden Trum mengatakan bahwa presiden "tidak tahu dan tidak hadir" dalam pertemuan.

Mengapa Rusia diselidiki?

Para peretas Rusia diduga mencuri informasi terkait dengan kampanye Hillary Clinton dan kemudian meneruskannya kepada situs pembocor rahasia Wikileaks sehingga dapat disebarkan dan membantu memenangkan Donald Trump.

Komite Kongres dan penuntut khusus menyelidiki kemungkinan adanya kolusi antara tim Trump dan Rusia.

Sejauh ini penyelidikan belum menemukan bukti kolusi dan Presiden Trump selalu membantah terjadi kolusi.

Berita terkait