Krisis Rohingya belum teratasi, Pangeran Charles batalkan kunjungan ke Myanmar

Pangeran Charles Hak atas foto Getty Images
Image caption Pangeran Charles dan istrinya akan melakukan lawatan 11 hari ke Asia mulai 30 Oktober.

Pangeran Charles dan istrinya, Duchess of Cornwall, membatalkan kunjungan ke Myanmar di tengah tuduhan bahwa pemerintah dan militer Myanmar melakukan 'pembersihan etnis' terhadap warga minoritas Muslim Rohingya.

Ahli waris kerajaan Inggris ini akan melawat 11 hari ke Asia mulai akhir Oktober dan keterangan resmi yang dikeluarkan menyebutkan bahwa ia dan istrinya akan mengunjungi Singapura, Malaysia, dan India.

Media di Inggris memberitakan, Myanmar dicoret dari daftar negara yang dikunjungi 'meski sebelumnya sudah ada pembicaraan soal rencana lawatan ke negara tersebut'.

Sempat muncul spekulasi bahwa Pangeran Charles akan tetap ke Myanmar meski ada gejolak di beberapa kawasan di negara tersebut tapi saat diumumkan secara resmi, Myanmar tidak ada dalam daftar.

"Ketika membahas persiapan lawatan, kami melihat beberapa pilihan dan akhirnya kami memutuskan untuk mengunjungi Singapura dan Malaysia," kata Philip Malone, direktur bagian Asia Tenggara di Kementerian Luar Negeri Inggris.

Malone menambahkan persiapan lawatan Asia dilakukan selama beberapa bulan.

"Kami berkoordinasi dengan sekretaris pribadi Pangeran Charles untuk menentukan negara-negara mana saja yang akan dikunjungi," katanya.

Bertemu Aung San Suu Kyi pada 2016

Pangeran Charles dan istrtinya, Camilla, menemui pemimpin de facto Myanmar, Aung San Suu Kyi, di kediaman resmi mereka di London, Clarence House, Mei tahun lalu, sebelum terjadi krisis Rohingya di Rakhine.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Jumlah pengungsi Rohingya di Bangladesh diperkirakan mencapai lebih dari 500.000 orang.

Aung San Suu Kyi dikecam oleh masyarakat internasional karena dianggap 'tak berbuat banyak mengatasi krisis kemanusiaan di Rakhine' yang menyebabkan lebih dari 500.000 warga Rohingya menyelamatkan diri ke negara tetangga Bangladesh.

Universitas Oxford menurunkan foto Aung San Suu Kyi di St Hugh's college dan menggantinya dengan lukisan Jepang.

Dewan Kota Oxford juga telah mencabut gelar kehormatan untuk Aung San Suu Kyi dengan alasan situasi yang terjadi di Rakhine membuatnya 'tak lagi layak menyandang gelar kehormatan Freedom of Oxford'.

Aung San Suu Kyi berkuliah di Oxford di jurusan filsafat, politik, dan ekonomi pada 1964-1967 dan juga menikah dengan peneliti perguruan tinggi ini.

Sekjen PBB mengatakan apa yang terjadi terhadap orang-orang Rohingya 'adalah pembersihan etnis'.

Krisis pecah setelah militer melakukan operasi di Rakhine untuk merespons serangan milisi Rohingya terhadap beberapa pos keamanan pada akhir Agustus.

Topik terkait

Berita terkait