Kelompok kanan Hindu larang perayaan Natal di sekolah-sekolah India

Gereja di India Hak atas foto Getty Images
Image caption Natal dirayakan secara luas di India.

Pihak berwenang di negara bagian Uttar Pradesh, India memerintahkan polisi untuk memastikan Natal berjalan damai setelah kelompok sayap kanan Hindu mengancam akan mengganggu perayaan tersebut.

Kelompok Jagran Manch mengirim surat ke berbagai sekolah di kota Aligarh meminta mereka agar tidak merayakan Natal.

Mereka berdalih perayaan Natal tersebut akan menjadi sebuah langkah menuju 'pemaksaan pindah agama' terhadap para murid Hindu.

Negara bagian itu diperintah oleh partai Hindu nasionalis BJP (Bharatiya Janata) yang dipimpin oleh Perdana Mentri Narendra Modi.

Seorang pejabat mengatakan, semua aparat di berbagai pelosok telah diperintahkan untuk melakukan tindakan tegas terhadap siapa pun yang mencoba menghalangi perayaan Natal.

Sonu Savita, seorang pengurus kelompok Hindu Jagran Manch, mengatakan kepada surat kabar The Times of India bahwa "di sekolah-sekolah Kristen, siswa-siswa Hindu diminta untuk membawa mainan, hadiah dan merayakan Natal. Ini adalah cara mudah untuk menarik mereka pindah ke agama Kristen".

"Jika sekolah-sekolah ini tidak mematuhi arahan kami, kami akan melakukan demonstrasi di luar gedung-gedung sekolah itu," kata sekretaris kelompok tersebut, Sanju Bajaj.

Sebelumnya, beberapa hari lalu enam penyanyi paduan suara ditangkap di negara bagian Madhya Pradesh setelah seorang pria menuduh mereka mencoba memaksanya pindah ke agama Kristen.

Salah seorang yang ditangkap adalah seorang profesor di sebuah perguruan teologi Katolik. Kelompok itu mengaku hanya mengunjungi desa-desa untuk menyanyikan lagu-lagu.

Pria yang mengadukan kejadian itu mengatakan kelompok tersebut, termasuk sang profesor, sebelumnya memintanya untuk "menyembah Yesus Kristus" dan menawarkan uang kepadanya agar pindah agama.

Topik terkait

Berita terkait