Perselisihan Israel - Polandia: aksi vandal lambang swastika di kedubes Polandia di Tel Aviv

Swastikas on the gates of the Polish embassy in Tel Aviv. Photo: 18 February 2018 Hak atas foto Reuters
Image caption Polisi Israel kini sedang menginvestigasi insiden tersebut

Lambang swastika terpampang di gerbang kedutaan besar Polandia di Israel, sehari setelah perdana menteri negara itu menyebut orang-orang Yahudi sebagai bagian dari pelaku holokos.

Polisi di Tel Aviv melakukan penyelidikan setelah kata-kata kotor dan kata "pembunuh" juga ditemukan.

Israel mengecam keras komentar Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki.

Dia mengatakan melalui juru bicaranya bahwa dia tidak bermaksud menyalahkan korban Yahudi karena "genosida yang dilakukan Nazi Jerman".

Perselisihan terbaru ini terjadi beberapa minggu setelah Israel mengkritik Undang-undang Polandia baru yang membuatnya ilegal untuk menuduh negara Polandia, atau negara bagian, terlibat dalam kejahatan Nazi.

Legislasi itu ditetapkan sebagai undang-undang oleh Presiden Andrzej Duda namun juga merujuk ke pengadilan tertinggi negara tersebut untuk mempertimbangkan konstitusionalitasnya.

Apa yang terjadi di kedutaan besar Polandia di Tel Aviv?

Swastika dan kata-kata kotor anti-Polandia ditemukan pada hari Minggu, ditulis dengan pena ditemukan di gerbang dan juga di papan buletin.

Belum ada yang mengaku bertanggung jawab atas vandalisme misi diplomatik tersebut.

Investigasi polisi sekarang sedang berlangsung, pihak berwenang Tel Aviv mengatakan.

Bagaimana komentar Morawiecki?

Perdana Menteri Polandia membuat pernyataan kontroversial di Munich Security Conference pada hari Sabtu.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Kantor Mateusz Morawiecki kemudian mengeluarkan pernyataan, menjelaskan maksud komentarnya.

Dia menanggapi seorang wartawan Israel yang bertanya apakah ada orang yang mengatakan bahwa ada kolaborator Polandia di holokos akan dianggap sebagai penjahat di Polandia berdasarkan undang-undang yang baru.

Morawiecki mengatakan: "Sangat penting untuk pertama-tama memahami bahwa, tentu saja, ini tidak akan dapat dihukum, tidak akan dianggap kriminal untuk mengatakan bahwa ada pelaku Polandia - karena ada pelaku Yahudi, karena ada pelaku Rusia, karena ada Ukraina .... tidak hanya pelaku Jerman. "

Bagaimana tanggapan Israel?

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Sabtu bahwa ucapan tersebut "keterlaluan" dan menunjukkan "ketidakmampuan untuk memahami sejarah".

Pada hari Minggu, dia berbicara melalui telepon dengan Morawiecki untuk membahas masalah ini.

Dalam komunikasi telepon tersebut, dia "menunjukkan bahwa tujuan holokos adalah untuk menghancurkan orang-orang Yahudi dan bahwa semua orang Yahudi mendapat hukuman mati", kantor Netanyahu mengatakan.

"Dia mengatakan kepada mitranya dari Polandia bahwa distorsi mengenai Polandia tidak dapat diperbaiki dengan cara distorsi lain."

Sementara itu, juru bicara pemerintah Polandia Joanna Kopcinsk mengatakan bahwa komentar Morawiecki di Munich "sama sekali tidak dimaksudkan untuk membantah Holokos, atau menuntut korban Yahudi dari holokos untuk bertanggung jawab atas apa yang dilakukan oleh genosida Nazi Jerman".

Apa kata undang-undang Polandia yang baru?

Undang-undang itu mengatakan bahwa "siapapun yang menuduh, secara publik dan melawan fakta, negara Polandia, atau negara bagian Polandia, bertanggung jawab atau terlibat dalam kejahatan Nazi yang dilakukan oleh Kekaisaran Jerman ketiga ... akan dikenai denda atau hukuman penjara sampai tiga tahun ".

Hak atas foto Getty Images
Image caption Poland sudah lama merasa keberatan dengan anggapan bahwa Polandia harus berbagi tanggungjawab atas aksi yang dilakukan oleh Nazi Jerman

Tapi itu menambahkan peringatan bahwa seseorang "tidak melakukan kejahatan jika dia melakukan tindakan seperti itu sebagai bagian dari kegiatan artistik atau ilmiah".

Negara ini telah lama menolak penggunaan ungkapan-ungkapan seperti "kamp kematian Polandia", yang merujuk negara Polandia untuk berbagi tanggung jawab atas kamp-kamp seperti Auschwitz. Kamp-kamp tersebut dibangun dan dioperasikan oleh Nazi Jerman setelah menginvasi Polandia pada tahun 1939.

Namun, poin yang lebih diperdebatkan yang diajukan oleh undang-undang tersebut adalah apakah undang-undang tersebut akan melarang referensi tindakan pergaulan individual oleh orang Polandia dengan Nazi - sejarawan mengatakan ada bukti yang jelas.

Orang-orang Israel sangat marah dengan undang-undang tersebut, yang oleh Netanyahu digambarkan sebagai upaya untuk menulis ulang sejarah dan menolak holokos.

Apa yang terjadi di Perang Dunia Kedua?

Polandia diserang dan diduduki oleh Nazi Jerman. Jutaan warganya terbunuh, termasuk tiga juta orang Yahudi Polandia dalam holokos.

Enam juta orang Yahudi terbunuh dalam holokos secara keseluruhan.

Banyak orang Polandia telah diberi penghargaan oleh Israel karena menyelamatkan nyawa orang Yahudi selama perang daripada negara lain.

Namun, sejarawan mengatakan bahwa orang lain terlibat oleh tindakan seperti menginformasikan orang-orang Yahudi untuk bersembunyi demi penghargaan, dan berpartisipasi dalam pembantaian Nazi yang dihasut termasuk di Jedwabne dimana ratusan orang Yahudi dibunuh oleh tetangga mereka.

Topik terkait

Berita terkait