Charlie Hebdo akan cetak ulang edisi Pemred Nabi Muhammad

Terbaru  4 November 2011 - 19:26 WIB
Para kartunis di majalah Charlie Hebdo.

Charlie Hebdo akan mencetak tambahan sebanyak 175.000 eksemplar.

Majalah satir Prancis, Charlie Hebdo, mengatakan akan mencetak ulang edisinya yang menampilkan Nabi Muhammad sebagai pemimpin redaksi tamu.

Akibat edisi tersebut, kantor mereka di Paris diserang bom botol pada hari Selasa 1 November atau sehari setelah pengumuman penerbitannya.

Setelah serangan bom itu, para staf mingguan satir tersebut pindah untuk sementara ke kantor harian Liberation.

Kini mereka merencanakan untuk mencetak tambahan sebanyak 175.000 eksemplar setelah 75.000 cetakan pertama terjual habis dengan cepat.

Menurut pemimpin redaksinya, Stephane Charbonnier, larisnya edisi tersebut memperlihatkan peningkatan apresiasi terhadap karya-karya satir.

"Menurut kami garisnya sudah bergerak dan mungkin karena lebih banyak penghormatan atas karya satir kami, karya kami untuk memperolok-olok."

"Kebebasan untuk tertawa besar sama pentingnya dengan kebebasan mengungkapkan pendapat," tambah Stephane Charbonnier seperti dikutip kantor berita Reuters.

Kebebasan pers

"Kebebasan untuk tertawa besar sama pentingnya dengan kebebasan mengungkapkan pendapat."

Stephane Charbonnier

Majalah mingguan ini terkenal dengan serangan-serangan tajamnya terhadap kemapanan di Prancis, termasuk lembaga-lembaga agama.

Mereka menerbitkan edisi khusus dengan pemimpin redaksi tamu Nabi Muhammad setelah partai Islam, Ennahda, menang dalam pemilihan umum di Tunisia.

Pilihan pemimpin redaksi tamu itu menimbulkan kontroversi dan kantornya diserang dengan dua bom botol.

Beberapa pemuka Islam di Prancis menentang satir dengan menggunakan Nabi Muhammad namun mengecam penyerangan atas kantor Charlie Hebdo.

Namun ada yang juga berpendapat bahwa hal yang dilakukan majalah tersebut sebagai bagian dari kebebasan pers.

"Saya amat terikat dengan kebebasan pers, bahkan jika pers tidak selalu lembut kepada Muslim, Islam ataj masjid Paris," kata Dalil Boubakeur, Ketua Masjid Paris dalam konferensi pers, Kamis 3 November.

"Muslim Prancis tidak ada hubungan dengan politik Islam," tambahnya.

Sementara sejumlah forum Islam menyambut baik serangan bom tersebut.

Kasus ini dan juga pemuatan kartun Nabi Muhammad oleh sebuah koran di Denmark, Jyllands-Posten, pada tahun 2005 memicu kekerasan di seluruh dunia.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.