Israel terbitkan kesaksian tentara pembunuh wakil Arafat

Terbaru  2 November 2012 - 13:14 WIB
abu jihad

Abu Jihad, kiri, mendirikan PLO bersama Yasser Arafat

Harian Israel menerbitkan sebuah wawancara dengan seorang anggota pasukan elit yang membunuh wakil pemimpin Palestina Yasser Arafat.

Selama ini Abu Jihad diyakini dibunuh oleh agen rahasia Israel di Tunisia pada 1988 tetapi Israel tidak pernah secara resmi mengakui hal itu.

Namun, badan sensor militer Israel akhirnya mengizinkan harian Yediot Ahronot menerbitkan wawancara dengan anggota komando Nahum Lev, yang mengaku membunuh Abu Jihad.

Lev meninggal pada 2000 dan pengakuannya tidak pernah dipublikasikan sampai sekarang.

Abu Jihad yang nama aslinya adalah Khalil al_Wazir mendirikan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dengan Yasser Arafat dan ia dituduh sebagai otak di balik sejumlah serangan mematikan terhadap Israel.

Wartawan BBC Kevin Connolly di Yerusalem mengatakan bahwa tidak seorang pun di Timur Tengah meragukan bahwa Israel berada di balik pembunuhan tersebut.

Ia mengatakan Yediot Ahronot bernegosiasi dengan badan sensor Israel selama berbulan-bulan untuk mendapat izin menerbitkan kisah itu.

Militer akhirnya memberikan izin karena mereka tidak mau harian tersebut memasukkan gugatan ke Mahkamah Agung.

"Israel membunuh dua orang di PLO, Abu Jihad di Tunisia pada 1988," kata surat kabar tersebut.

"Intelijen pembunuhan itu ditangani oleh Mossad (Badan Intelijen Israel) dan sisi operasionalnya dilakukan oleh Saveret Matkal (unit komando elit)."

'Serangan mengerikan'

tunis abu jihad

Pasukan komando Israel menyerang villa di Tunisia

Ia mengatakan pasukan Israel tiba melalui jalur laut dan ia serta seorang anggota komando lain yang menyamar sebagai perempuan, mendekati rumah tempat Abu Jihad tinggal, berpura-pura sebagai sepasang kekasih yang sedang berjalan-jalan.

Lev mengatakan ia menembak pengawal PLO tepat di kepala dengan senjata yang disembunyikan dalam kotak coklat.

Yediot Ahronot mengatakan kedua komando itu kemudian memasuki villa dan satu orang berlari ke lantai dua diikuti oleh Lev.

"Ia menembak Abu Jihad lebih dulu," kata Lev dalam pengakuannya.

"Ia tampak memegang senjata. Saya menembaknya, berkali-kali, saya berhati-hati agar tidak melukai istrinya yang menyaksikan pembunuhan itu."

Lev mengatakan, "Saya kasihan pada tukang kebun itu. Namun dalam operasi seperti ini, anda harus memastikan bahwa semua resistensi potensial dinetralkan."

Militer Israel belum mengomentari isi artikel itu.

Sementara itu kematian Yasser Arafat menjadi kontroversi tersendiri.

Ia meninggal dunia di sebuah rumah sakit militer di Paris pada 2004 setelah mengalami stroke akibat kelainan darah.

Namun tim jaksa penuntut Prancis saat ini melakukan penyelidikan setelah keluarganya mengklaim Arafat diracuni dengan elemen radioaktif bernama polonium-210.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.