Korut tetap akan luncurkan roket

Terbaru  3 Desember 2012 - 16:55 WIB
Petugas keamanan di Korea Utara

Cina dan Rusia mendesak Korea Utara untuk membatalkan rencana peluncuran roket.

Korea Utara tetap mempertahankan rencana untuk meluncurkan roket bulan ini meskipun dikecam oleh sejumlah negara.

Kantor berita utama Korea Selatan, Yonhap, melaporkan Korea Utara telah memasang bagian pertama dari tiga rangkaian tahap roket di tempat peluncuran.

"Dengan pemasangan ini maka Korea Utara telah memulai persiapan peluncuran rudal jarak jauh," kata seorang pejabat pemerintah Korea Selatan.

Yonhap juga melaporkan Korea Utara telah memberitahu sejumlah negara tetangga tentang rencana peluncuran.

"Korea Utara telah memberitahu otoritas penerbangan di sejumlah negara termasuk Jepang yang terancam mengalami bahaya...tentang jadwal dan perkiraan jalur yang dilalui," lapor Yonhap mengutip seorang pejabat Korea Selatan.

Korea Utara menegaskan peluncuran roket dilakukan untuk mengirim satelit ke ruang angkasa.

Berhak

Sekutu utama Korea Utara, Cina, mengatakan negara itu harus mematuhi larangan PBB tentang uji coba rudal balistik. Cina juga menyerukan kepada semua pihak untuk meredam ketegangan yang terjadi.

"Kami sangat prihatin dengan pengumuman Korea Utara bahwa negara itu akan melancurkan roket. Korea Utara mempunyai hak atas angkasa luar untuk tujuan damai, tetapi hak ini dibatasi oleh resolusi Dewan Keamanan PBB," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Hong Lei.

Rusia juga menyerukan kepada Korea Utara untuk membatalkan rencana.

Pada Sabtu (01/12) Korea Utara mengumumkan akan meluncurkan roket jarak jauh kedua tahun ini antara tanggal 10 hingga 22 Desember.

Wartawan BBC di Korea Selatan Lucy Williamson melaporkan rencana peluncuran roket diperkirakan bisa terjadi pekan depan.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.