Korban ledakan kereta di Kanada bertambah

  • 8 Juli 2013
kanada
Image caption Ledakan kereta pembawa minyak mentah telah membakar puluhan bangunan di Kota Lac-Megantic.

Korban tewas akibat ledakan kereta api pengangkut minyak mentah di Lac-Megantic, Kanada, dikhawatirkan terus bertambah, setelah ditemukan dua mayat.

Sejauh ini kecelakaan yang menimbulkan ledakan keras itu telah menewaskan lima orang dan 40 orang masih dinyatakan hilang.

Perdana Menteri Kanada, Stephen Harper, yang berada di lokasi kejadian, mengatakan kawasan yang terdampak akibat ledakan itu mirip zona perang.

Ledakan yang terjadi pada Sabtu (06/07) telah mengakibatkan munculnya bola api dan asap hitam tebal di udara.

Akibat ledakan itu puluhan bangunan mengalami kerusakan dan sekitar 2.000 orang harus dievakuasi.

"Sulit menjelaskan apa yang terjadi di sini ... sebagian besar kawasan kota yang berada di bawah telah hancur," kata Harper, setelah meninjau Kota Lac-Megantic.

Dia mengatakan, sekitar 30 bangunan yang terletak di kawasan bersejarah Kota Lac-Megantic telah terbakar. Lac-Megantic terletak di kawasan timur Kanada, sekitar 250km dari Montreal.

Dinyatakan hilang

Harper berjanji melakukan penyelidikan sampai tuntas, namun dia menandaskan masih terlalu dini untuk mencari siapa yang harus disalahkan dari kejadian ini.

"Penyelidikan akan digelar untuk memastikan apa yang terjadi, dan memastikan ini tidak akan terjadi lagi," kata Harper.

Polisi menyatakan puluhan orang masih dinyatakan hilang, karena ada sebuah bar yang terkenal dikunjungi banyak orang saat ledakan terjadi.

"Ada sekitar 40 orang, yang masih kita anggap hilang," kata juru bicara kepolisian setempat, Michel Brunet, kepada wartawan. "Mungkin lebih atau kurang."

Sebelumnya polisi memperkirakan jumlah korban tewas akan terus meningkat, namun kemudian diralat setelah diketahui orang-orang itu tengah pergi berlibur.

Petugas pemadam kebakaran sejauh ini berupaya memadamkan api, tetapi mereka tidak mendekati kereta yang terbakar karena khawatir ada ledakan susulan.

Para warga yang kehilangan rumahnya untuk sementara ditampung di sebuah bangunan sekolah.

Berita terkait