Perintah penangkapan ketua Ikhwanul Muslimin Mesir

  • 10 Juli 2013
Ketua Ikhwanul Muslimin Badie
Image caption Ketua Ikhwanul Muslimin Badie dituduh memicu kekerasan di Kairo.

Kejaksaan Mesir mengeluarkan surat penangkapan untuk pemimpin Ikhwanul Muslimin, Mohamed Badie, dan sejumlah anggota senior lain.

Badie dituduh memicu kekerasan di Kairo Senin (08/07) yang menyebabkan lebih dari 50 orang meninggal.

Banyak anggota Ikhwanul ditahan dan surat penangkapan dilaporkan telah dikeluarkan untuk ratusan anggota lain.

Penangkapan dilakukan saat perdana menteri sementara berupaya untuk membentuk pemerintahan setelah menggulingkan Presiden Mohammed Morsi.

Ikhwanul Muslimin -kelompok mantan presiden Morsi - mengatakan penggulingan oleh militer seminggu lalu merupakan kudeta.

Sejak Morsi digulingkan, pendukung Ikhwanul melakukan protes besar di luar masjid Rabaa al-Adawiya di Kairo, menurut agar mantan presiden itu dibebaskan dan diangkat kembali.

Bantuan dari Saudi, Kuwait

Ikhwanul Muslimin juga menolak usulan pemerintah sementara untuk menyelenggarakan pemilu awal tahun depan.

Sayap politik Ikhwanul, Partai Kebebasan dan Keadilan, mengatakan tidak akan menerima tawaran untuk bergabung dengan kabinet yang dibentuk oleh Perdana Menteri Hazem al-Beblawi, mantan menteri keuangan yang berusia 76 tahun.

Perdana menteri baru diangkat hari Selasa (09/07) dan mulai bekerja Rabu ini.

Surat penahanan itu akan mempengaruhi upaya apapun untuk membujuk Ikhwanul Muslimin ikut serta dalam proses transisi politik.

Sementara itu, Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Kuwait, penentang Ikhwanul Muslimin, menjanjikan dana kepada pemerintah sementara Mesir senilai US$12 miliar dalam bentuk pinjaman, gas dan minyak.

Berita terkait