Staf pertahanan AS kembali bekerja

  • 6 Oktober 2013
pertahanan as
Image caption Ada sekitar 400.000 staf bekerja di Departemen Pertahanan AS.

Sebagian besar staf pertahanan Amerika Serikat yang 'dirumahkan' menyusul penutupan sementara pemerintahan, diminta untuk bekerja kembali pekan depan.

Menteri Pertahanan AS Chuck Hagel mengatakan keputusan itu dibuat berdasarkan interpretasi dari Undang Undang Pay Our Military.

UU Pay Our Military sendiri sudah disetujui oleh Kongres sebelum penutupan terjadi.

Hagel mengatakan pada awal pekan ini bahwa dia ingin mencari cara untuk membuat staf sipilnya kembali bekerja.

Dia mengatakan -berdasarkan usulan pengacara- bahwa UU Pay Our Military mengizinkan karyawan "yang bertanggung jawab terhadap moral, kesejahteraan, dan kesiapan anggota layanan [pertahanan]" dikecualikan dari penutupan pemerintahan.

"Saya berharap kami dapat secara signifikan mengurangi - tapi tidak menghapus [sepenuhnya] - cuti sipil dalam proses ini," katanya.

Kebuntuan persetujuan anggaran antara Partai Republik dan Demokrat telah memaksa penutupan layanan federal selama lima hari.

Kedua pihak kini telah menyepakati peraturan yang memungkinkan pemerintah tetap membayar 800.000 pekerja federal ketika penutupan berakhir.

Akan tetapi, belum ada tanda-tanda yang menunjukan kesepakatan anggaran segera dicapai.

Partai Republik yang mengontrol DPR menolak untuk menyetujui anggaran dan mengatakan mereka hanya akan melakukannya jika UU reformasi kesehatan Obama ditunda.

Obama dan Demokrat menolak permintaan ini dan menegaskan bahwa reformasi kesehatan yang dikenal dengan nama Obamacare ini sudah disahkan pada tahun 2010 dan disetujui oleh Mahkamah Agung.

Akibat kebuntuan ini, Presiden Obama membatalkan rangkaian kunjungannya ke Asia.

Berita terkait