Tewas karena flu burung di Kanada

flu burung
Image caption Cina telah melakukan vaksinasi unggas untuk mencegah flu burung.

Pejabat kesehatan di Kanada mengkonfirmasi adanya kasus serius pertama terkait kasus flu burung H5N1 di Amerika Utara.

Menteri Kesehatan Kanada Rona Ambrose mengatakan satu warga di daerah Alberta meninggal setelah baru-baru ini berkunjung ke Beijing, Cina.

Dia menyebut kematian ini "terisolasi" dan risiko penyebaran ke populasi yang lebih luas sangat kecil.

H5N1 menginfeksi saluran pernapasan bagian bawah di paru-paru sehingga menyebabkan pneumonia yang mematikan.

Badan Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan sulit untuk mentransfer virus tersebut dari manusia ke manusia. Namun ketika seseorang terjangkit, peluang hidupnya hanya sekitar 60%.

Pada insiden terbaru ini, orang yang terinfeksi menunjukan gejala flu dalam penerbangan Air Canada dari Beijing menuju Vancouver pada 27 Desember, kata para pejabat.

Ambrose mengatakan pemerintah Kanada akan bekerja sama dengan otoritas Cina dalam kasus tersebut.

"Risiko terpapar virus H5N1 sangat kecil. Ini bukanlah flu musiman, ini kasus yang terisolasi," katanya.

Menurut WHO, antara 2003 dan Desember 2013 tercatat ada 648 kasus infeksi H5N1 pada manusia di 15 negara, 384 di antaranya meninggal dunia.

Para pakar mengatakan jika virus H5N1 berubah dan menjadi mudah tersebar antar manusia, konsekuensinya terhadap kesehatan publik akan sangat serius.

Selain H5N1, ada virus flu burung jenis baru H7N9 yang dianggap menjadi ancaman serius oleh WHO.

Berita terkait