Penyerang Fort Hood terlibat 'cekcok'

  • 4 April 2014
Hak atas foto AP
Image caption Penyerangan di pangkalan Fort Hood sudah terjadi sebanyak tiga kali.

Militer AS mengatakan ada "kemungkinan kuat" seorang pria bersenjata yang membunuh tiga orang di pangkalan militer di Texas terlibat dalam perselisihan sebelum penembakan.

Letnan Jenderal Mark Milley secara resmi mengidentifikasi penyerang adalah seorang tentara Ivan Lopez, 34 tahun, yang kemudian menembak dirinya sendiri.

"Kemungkinan ada perdebatan verbal dengan seorang tentara lain atau lebih dari seorang," kata Jenderal Milley.

"Dan ada kemungkinan yang kuat bahwa peristiwa itu menyebabkan penembakan, meski kami belum memiliki kepastian mengenai hal itu, tetapi kami memiliki indikasi kuat."

Penyelidikan juga akan mencari tahu apakah ada peristiwa yang memicu serangan di pangkalan militer AS tersebut.

Dia mengatakan kepada wartawan "terdapat bukti kuat" bahwa Lopez, yang berasal dari Puerto Rico, memiliki kondisi psikologis yang tidak stabil.

Pejabat militer menyebutkan Lopez pernah bertugas di Irak dan menurut bukti medis, sempat menjalani perawatan karena mengalami gangguan stres pasca trauma.

Enam belas orang lainnya terluka dalam serangan tersebut. Tiga orang diantaranya dalam kondisi kritis. Peristiwa penembakan itu mengejutkan para pejabat militer dan politikus di AS.

Jenderal Milley mengukuhkan pistol yang digunakan dalam penyerangan diperoleh dari Guns Galore dekat dengan Killeen. Di toko yang sama itu, pelaku penyerangan di Fort Hood pada 2009 membeli senjata.

Peristiwa penembakan di Fort Hood pernah terjadi pada 2009 lalu, menewaskan 13 tentara dan 32 orang luka.

Pelaku penyerangan Mayor Nidal Hasan dijatuhi hukuman mati pada September lalu. Seorang tentara lain, Naser Jason Abdo dihukum seumur hidup, karena akan meledakkan restoran yang dipadati tentara dekat Fort Hood pada 2011.

Berita terkait