Presiden Nigeria belum tahu keberadaan korban penculikan

  • 5 Mei 2014
Nigeria Image copyright .
Image caption Presiden Nigeria mengakui tidak berunding dengan militan Islamis

Presiden Nigeria Goodluck Jonathan mengakui pasukan keamanan masih belum mengetahui keberadaan lebih dari 200 anak perempuan yang diculik.

Ratusan anak perempuan tersebut diculik pada tiga pekan lalu dari sekolah mereka di negara bagian Borno, dan diduga pelakunya adalah kelompok militan Islamis.

Presiden Jonathan untuk pertama kalinya berbicara mengenai masalah ini, ditengah kritik mengenai masalah penanganan kasus penculikan dan meningkatnya kemarahan masyarakat.

"Kami berjanji dimanapun anak-anak perempuan berada, kami pasti akan membebaskan mereka," kata dia dalam siaran televisi.

Presiden mengatakan anak-anak perempuan tersebut belum ditemukan meskipun pencarian dilakukan dengan melibatkan militer dan pasukan angkatan udara.

Dia meminta kerjasama orangtua dan komunitas lokal untuk membantu upaya pencarian, dengan menggatakan "pemerintah membutuhkan pertolongan."

"Ini merupakan waktu untuk berupaya bagi negara... ini menyakitkan," tambah dia.

Tidak ada perundingan

Wartawan BBC di Abuja Will Ross mengatakan upaya militer yang tidak menemukan para gadis tersebut amat mengejutkan, karena pihak keamanan menyebutkan telah melakukan pencarian dengan konvoi kendaraan.

Image copyright AFP
Image caption Para ibu di Chibok Nigeria meminta agar anak-anak perempuan mereka ditemukan

Kondisi ini merupakan isyarat bahwa ada bagian di timur laut negara itu yang tidak dapat dimasuki oleh pasukan keamanan Nigeria, kata koresponden BBC.

Militan Islamis yang dikenal dengan Boko Haram, yang berarti "Pendidikan Barat adalah sebuah Dosa", diyakini berada dibelakang peristiwa penculikan anak -anak perempuan dari sekolah mereka di Chibok.

Kelompok tersebut melakukan sejumlah tindakan kekerasan di bagian timur laut Nigeria dan menewaskan ratusan warga Kristen dan Muslim.

Presiden Jonathan menepis dugaan yang menyebutkan perundingan telah dilakukan untuk membebaskan anak-anak perempuan tersebut, dan mengatakan tidak mungkin melakukan pembicaraan dengan Boko Haram.

"Anda tidak dapat berunding dengan seseorang yang Anda tidak ketahui," kata dia.

Jonathan mengatakan pemerintahnya telah melakukan pembicaraan dengan AS dan negara besar lainnya termasuk Prancis, Inggris dan Cina untuk membantu mengatasi masalah keamanan.

"Kami berbicara dengan negara-negara yang kami anggap dapat membantu kami. AS adalah nomor satu. Saya telah berbicara dengan Presiden Obama sedikitnya dua kali," kata dia.

Berita terkait