Serbia, Bosnia minta bantuan pascabanjir

Hak atas foto Reuters
Image caption Wilayah Balkan masih terendam air walau cuaca membaik.

Serbia dan Bosnia meminta bantuan internasional untuk menyelamatkan warga mereka di daerah tergenang setelah terjadi banjir terburuk sejak pencatatan modern dimulai.

Air kini berangsur surut, namun pejabat setempat mengatakan bahaya masih tetap mengancam.

Mereka mengatakan ancaman tanah longsor merupakan salah satu masalah yang tak kunjung usai, sama halnya dengan kesulitan karena bahaya ranjau darat di Bosnia dan naiknya air sungai.

Pasokan listrik nasional Serbia terancam putus karena pembangkit listrik utama mungkin bisa terkena banjir. Puluhan ribu orang telah meninggalkan rumah mereka.

Menteri Pengungsi Bosnia Adil Osmanovic mendeskripsikan banjir tersebut sebagai "bencana besar".

Pejabat setempat mengatakan intensitas hujan yang setara dengan hujan tiga bulan turun di Balkan dalam beberapa hari saja sehingga menyebabkan banjir terparah sejak dimulainya pengukuran hujan pada 120 tahun lalu.

Hak atas foto AP
Image caption Warga di sebelah utara Bosnia terjepit antara banjir di sungai Sava dan sungai Bosna.
Hak atas foto AFP
Image caption Setidaknya ada 12 koban tewas ditemukan di Obrenovac, Serbia.

Setidaknya 35 orang meninggal - dengan korban tewas diperkirakan bertambah.

Bantuan internasional sedang diberangkatkan, termasuk sejumlah helikopter dari Uni Eropa, AS, dan Rusia untuk melakukan evakuasi di daerah yang terdampak.

Namun, Perdana Menteri Serbia mengatakan mereka membutuhkan bantuan lebih lanjut, terutama untuk menyalurkan makanan, pakaian, dan air minum.

Hujan menyebabkan lebih dari 2.000 insiden tanah longsor di perbukitan Bosnia, kata para pejabat, sehingga menutupi jalan, rumah dan seluruh desa.

Tim penyelamat mendesak orang-orang untuk pergi ke balkon atau atap rumah mereka dengan kain cerah sehingga diri mereka terlihat.

Di Bosnia, pejabat setempat mengatakan sebanyak satu juta jiwa - lebih dari seperempat populasi - tinggal di area yang terdampak parah.

Sementara di Serbia, banjir tak kalah serius dengan ribuan orang mengungsi.

Berita terkait