Ramdi Hamdallah PM baru Palestina

rami hamdallah, mahmoud abbas Hak atas foto AFP
Image caption Rami Hamdallah (kiri) dan Mahmoud Abbas dalam pertemuan di Tepi Barat Kamis (29/05).

Presiden Palestina, Mahmoud Abbas, mengatakan telah memilih perdana menteri untuk memimpin pemerintah nasional bersatu, yang menggabungkan dua faksi, Fatah dan Hamas.

Pengumuman pengangkatan Rami Hamdallah itu dikeluarkan untuk memenuhi batas waktu yang disepakati bulan lalu.

Abbas diberi waktu lima minggu untuk membentuk pemerintahan bersatu.

"Surat ini memberikan mandat kepada Doktor Rami Hamdallah untuk membentuk pemerintahan transisi baru. Selamat bertugas dalam menjalahkan tugas sulit yang akan ia lakukan," kata Abbas dalam upacara yang dihadiri Hamdallah di Tepi Barat Kamis (29/05).

Israel mengakhiri perundingan damai dengan Palestina yang disponsori Amerika Serikat April lalu setelah Abbas menyepakati perjanjian partainya Fatah dengan Hamas.

Hamas dianggap Israel sebagai kelompok teroris.

Israel sempat mengancam akan mengenakan sanksi finansial terhadap Abbas bila ia tetap menjalankan kesepakatan dengan Hamas.

Fatah yang didukung Barat menguasai daerah yang diduduki Israel, Tepi Barat sementara Hamas -yang menolak mengakui negara Israel- menguasai Jalur Gaza.

Hamas dan Fatah menandatangani kesepakatan rekonsiliasi tanggal 23 April lalu.

Berdasarkan kesepakatan itu, kedua belah pihak akan bekerja sama untuk membentuk 'pemerintahan independen' yang akan membuka jalan untuk menyelenggarakan pemilu yang lama tertunda.

Berita terkait