Obama siapkan opsi atasi krisis Irak

Hak atas foto AP
Image caption Kelompok milisi Syiah Irak siap mengamankan Baghdad sari serangan ISIS.

Presiden AS Barack Obama mengatakan, dia akan mengambil keputusan beberapa hari lagi untuk menyiapkan langkah-langkah menyelesaikan krisis Irak, tapi tidak akan menempatkan pasukan AS di wilayah itu.

Keterlibatan AS di Irak, menurutnya karena "upaya serius dan tulus para pemimpin Irak untuk mengesampingkan perbedaan-perbedaan sektarian".

Obama mengatakan kepada wartawan, kelompok militan Sunni yang tergabung dalam ISIS tidak hanya membahayakan Irak dan rakyatnya, tetapi "mereka bisa menimbulkan ancaman bagi kepentingan AS".

Dalam beberapa hari terakhir, kelompok militan Sunni telah menguasai kota Mosul dan Tikrit, dan bergerak makin dekat ke ibu kota Irak, Baghdad.

PBB telah mengutuk langkah militer kelompok militan Sunni tersebut dan meminta dunia internasional bersatu untuk melawannya.

Sementara, pasukan pemerintah Irak yang dibantu kelompok milisi Syiah telah memperkuat wilayah utara Baghdad untuk melawan kelompok militan Sunni, ISIS.

Serukan perlawanan

Hak atas foto AFP
Image caption Kelompo militan sunni yang bergabung dalam ISIS akan menyerang Baghdad.

Sebelumnya, Ulama Syiah paling senior di Irak telah menyerukan agar warga Syiah untuk mengangkat senjata melawan kelompok militan Sunni.

Ali al-Sistani, ulama senior Syiah itu menyampaikan seruan dalam khotbah Jumat (13/06) di Karbala, yang merupakan kota suci umat Syiah di Irak.

Hak atas foto AFP
Image caption Serangan kelompok ISIS membuat warga sipil di sejumlah kota memilih mengungsi.

"Dari sini Karbala, kami menyerukan kepada semua warga negara yang mampu mengangkat senjata dan memerangi teroris sebagai bentuk pembelaan terhadap negara mereka, rakyatnya, tempat-tempat suci," kata Ali al-Sistani.

Sejumlah laporan menyebutkan, ribuan orang telah bergabung dalam kelompok milisi Syiah, yang dapat memainkan peran penting dalam mempertahankan Baghdad, kata wartawan BBC Richard Galpin dari Baghdad.

Hak atas foto Reuters
Image caption Kelompok militan Sunni ISIS menganggap Syiah di Irak sebagai "kafir".

Kelompok militan Sunni yang tergabung Negara Islam di Irak dan Levant (ISIS) menganggap umat Syiah di Irak sebagai "kafir".

Berita terkait