Ramai diprotes, Felix Siauw batal datang ke Semarang

Erna Virnia Hak atas foto ERNA

Kedatangan penceramah Felix Siauw ke Semarang untuk menghadiri dua acara halal bihalal dibatalkan setelah menuai protes dari berbagai organisasi masyarakat.

Sebelumnya dia dijadwalkan untuk hadir dalam acara di Masjid At Taufiq dan Universitas Islam Sultan Agung Semarang pada 9-10 Juli 2017 mendatang.

Namun, sejumlah organisasi masyarakat termasuk Gerakan Pemuda Anshor, Patriot Garda Nasional, dan PMII Semarang memprotes karena penceramah itu dianggap anti-Pancasila dan corong Hizbut Tahrir Indonesia - organisasi Islam yang sedang dikaji pembubarannya oleh pemerintah.

Pada Mei, sebuah acara yang disebut kajian Islam dengan pembicara Felix Siauw dibubarkan di Malang.

Mediasi yang dilakukan antara Yayasan Badan Wakaf Sultan Agung (YBWSA) selaku pihak pengundang dan lima ormas di Polrestabes Semarang, Jumat (07/07) akhirnya menyepakati pembatalan kunjungan Felix Siauw akhir pekan ini.

"Setelah berembuk kepada teman-teman ormas Islam yang saya anggap sebagai anak-anak saya, dengan pertimbangan yang sangat mendalam, kami menerima saran dari kepolisian bahwa kehadiran Pak Felix ditangguhkan, yang Insyallah Pak Felix tidak akan datang pada acara halal bihalal," demikian dikatakan ketua YBWSA, Habib Hasan Toha Putra.

Acara halal bihalal di Masjid At Taufiq dibatalkan sementara acara di Universitas Islam Sultan Agung tetap berjalan tanpa kehadiran Felix Siauw.

Hak atas foto ERNA
Image caption Pertemuan lima ormas di Poltabes Semarang.

Pada kesempatan itu juga Hasan Toha sapaan Akrabnya meminta, untuk direhabilitasi nama baiknya terkait isu di media sosial, yang menyatakan bahwa dirinya adalah simpatisan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI). Dia menyatakan itu tidak benar.

Sementara itu anggota Patriot Garuda Nusantara Jawa Tengah Yunantyo Adi menyatakan pihak ormas tidak mempermasalahkan acara pengajian dan halal bihalal itu digelar, namun mereka secara tegas menolak kedatangan ustad Felix Siauw dan simpatisan HTI ada di Semarang.

"Orang boleh percaya boleh tidak, tapi jika besok hari Minggu tanggal 9 Juli Felix Siauw menginjakkan kaki di Semarang berarti Hasan Toha sengaja mengajak hal yang rawan terjadi di Semarang, bagi kami tidak ada toleransi sedikitpun," katanya kepada wartwan setempat, Erna Virnia, yang melaporkan untuk BBC Indonesia.

Kapolrestabes Semarang Abiyoso Seno Aji saat dikonfirmasi menyatakan bahwa dirinya tidak akan mengizinkan acara yang dapat mengancam kondusivitas dan keamanan di kota Semarang.

"Intinya kami dari kepolisian menolak dan tidak mengizinkan siapa itu Pak Felix Siauw datang ke Semarang. Jika himbauan ini tidak diindahkan maka kami akan menindak tegas" pungkasnya di Semarang.

Topik terkait

Berita terkait