Data WMO: Lima tahun terpanas pemecah rekor terjadi sejak 2011

Cuaca terpanas Hak atas foto WMO
Image caption Wilayah-wilayah di atas merupakan kawasan bersuhu hangat di dunia antara tahun 2011-2015.

Data baru yang dirilis oleh Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) menunjukkan bahwa selama lima tahun yaitu 2011-2015 adalah tahun-tahun terpanas sepanjang catatan sejarah.

Laporan yang dipublikasikan pada pertemuan iklim global di Maroko itu menguatkan hubungan antara aktivitas manusia terhadap kenaikan suhu Bumi.

Data tersebut menyebutkan bahwa beberapa studi menemukan pembakaran bahan bakar fosil telah meningkatkan probabilitas panas yang ekstrem sebanyak 10 kali lipat atau lebih.

Para penulis laporan mengatakan bahwa tahun 2016 kemungkinan akan memecahkan rekor tahun terpanas.

Pengecualian di Afrika

Dalam laporan mereka tentang iklim global 2011-2015, WMO mengatakan bahwa suhu dunia adalah 0,57C di atas rata-rata jangka panjang, yang mereka definisikan sebagai antara tahun 1961 dan 1990. Periode lima tahun adalah periode terpanas untuk semua kecuali benua Afrika.

Sepanjang tahun ini, suhu lebih dari sebagian besar benua Eropa berada lebih dari satu derajat Celsius di atas tren jangka panjang.

Ini juga terjadi di bagian Asia dari Federasi Rusia, pada sebagian besar wilayah Sahara dan Arab, bagian dari Afrika Selatan, barat daya AS dan pedalaman Brazil.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Laporan tersebut menunjukkan pembakaran bahan bakar fosil meningkatkan kemungkinan panas yang ekstrim dengan faktor 10.

"Perjanjian Paris bertujuan membatasi kenaikan suhu global di bawah 2 derajat Celsius dan mengejar upaya menuju 1,5 derajat Celsius di atas tingkat pra-industri," kata Sekretaris Jendral WMO Petteri Taalas.

"Laporan ini menegaskan bahwa suhu rata-rata pada tahun 2015 sudah mencapai 1 derajat Celcius. Kami hanya memiliki periode lima tahun terpanas, tahun 2015 diklaim sebagai tahun individual terpanas. Bahkan rekor ini terkalahkan di tahun 2016. "

Kenaikan suhu ini terkait langsung dengan peningkatan kadar gas rumah kaca di atmosfer. Pada 2015 WMO mengatakan konsentrasi rata-rata tahunan CO2 berada di tingkat simbolis penting dari 400 bagian per juta (ppm), yang tumbuh antara 1,9ppm dan 2,99ppm antara tahun 2011 dan 2015.

Laporan baru menyoroti sidik jari manusia dalam emisi ini dan kaitannya ke cuaca ekstrem dengan melihat literatur akademis dalam Bulletin American Meteorological Society (BAMS).

Hak atas foto Getty Images
Image caption Perubahan iklim memungkinkan curah hujan ekstrim di Inggris sekitar 40% pada tahun 2015.

"Dari 79 penelitian yang diterbitkan oleh BAMS antara tahun 2011 dan 2014, lebih dari setengahnya menemukan bahwa perubahan iklim antropogenik berkontribusi terhadap peristiwa ekstrem dalam pertimbangan," kata laporan baru.

Ulasan itu menyebutkan bahwa pengaruh yang paling konsisten dari penggunaan bahan bakar fosil adalah probabilitas panas yang ekstrem. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa probabilitas telah meningkat sepuluh kali atau lebih. Di antara peristiwa panas yang disoroti dalam laporan ini meliputi suhu musiman dan rekor tinggi tahunan di AS pada tahun 2012 dan di Australia pada tahun 2013.

Peristiwa penting lainnya yang diyakini WMO terkait dengan suhu hangat termasuk kekeringan Afrika Timur pada 2011 yang menyebabkan kematian sekitar 258.000 orang. Mereka juga menunjukkan gelombang panas di India dan Pakistan pada tahun 2015 menewaskan lebih dari 4.100 jiwa.

"Dampak dari perubahan iklim secara konsisten telah terlihat pada skala global sejak 1980-an: meningkatnya suhu global, baik atas tanah dan di laut; kenaikan permukaan laut, dan mencairnya es," kata Taalas.

"Ini telah meningkatkan risiko kejadian ekstrem seperti gelombang panas, kekeringan, rekor curah hujan dan banjir yang merusak," katanya.