Gugatan ateis Inggris dikabulkan

Clive Bone
Image caption Bone berkeyakinan kebebasan beragama dijamin, demikian juga kebebasan tak beragama.

Pengadilan Tinggi London, Inggris mengabulkan gugatan seorang ateis yang mengajukan keberatan atas pembacaan doa sebagai bagian dari pertemuan di lingkungan pemerintah kota.

Clive Bone, mantan anggota parlemen daerah Bideford, Inggris bagian barat daya, mengeluh bahwa pembacaaan doa membuatnya malu dan membuatnya dalam posisi tidak mengenakkan.

Pengadilan Tinggi London hari Jumat (10/02) memutuskan Pemerintah Kota Bideford telah melampaui wewenangnya dengan cara menerapkan pembacaan doa sebagai bagian dari pertemuan-pertemuan resmi.

Hakim Ouseley mengatakan pembacaan doa itu tidak sah berdasarkan pasal 111 Akta Pemerintah Daerah tahun 1972. Namun hakim mengatakan pembacaan doa bisa dilakukan selama para anggota parlemen daerah tidak diminta secara resmi untuk hadir.

"Pemerintah daerah tidak memiliki wewenang berdasarkan pasar 111 Akta Pemerintah Daerah 1972 untuk mengadakan pembacaan doa sebagai bagian dari pertemuan resmi, atau mengundang para anggota parlemen daerah ke pertemuan yang di dalamnya ada acara pembacaan doa," kata hakim Ouseley.

Bukan atas dasar HAM

Hakim mengakui kasus ini memunculkan masalah-masalah yang menyangkut kepentingan umum dan memberikan izin kepada Pemerintah Kota Bideford untuk mengajukan banding.

National Secular Society (NSS), yang mendampingi Clive Bone dalam memperkarakan pembacaan doa, mengatakan ritual tersebut melanggar Konvensi Hak Asasi Manusia Eropa yang melindungi kebebasan hati nurani dan tidak menghadapi diskriminasi.

Namun kasus tersebut tidak dipertimbangkan atas dasar hak asasi manusia tetapi berdasarkan peraturan pemerintah daerah.

Seorang warga Kristen yang berteman dengan Clive Bone mengatakan putusan pengadilan akan berdampak buruk terhadap peran Kristen dalam kehidupan publik di Inggris.

Berita terkait