Pohon-pohon Skandinavia selamat dari zaman es akhir

Terbaru  3 Maret 2012 - 11:10 WIB

Pohon Conifer diyakini spesies pohon peninggalan zaman es yang mampu bertahan.

Sejumlah spesies pepohonan di daratan Skandinavia ternyata mampu bertahan dari terjangan luapan es pada zaman es akhir, ribuan tahun silam.

Temuan baru ini berbeda dengan gagasan yang sudah diterima luas bahwa pohon-pohon tersebut mati dan punah setelah lapisan es tebal menutupi kawasan tersebut sekitar 9,000 tahun lalu

Para peneliti, seperti dimuat dalam Jurnal Ilmiah terbaru, menunjukkan beberapa pohon Jarum (Conifer) yang tumbuh di pegunungan dan pesisir pantai mampu bertahan hidup dari terjangan lapisan es tebal pada zaman es akhir.

"Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa tidak semua pohon Conifer Skandinavia memiliki garis keturunan terakhir yang sama, seperti yang selama ini kita yakini," kata Profesor Eske Willerslev, peneliti dari Pusat GeoGenetics, Universitas Kopenhagen.

"Ada kelompok-kelompok pohon cemara dan pinus yang selamat dari iklim yang keras, karena terlindung dan kemudian tersebar secara meluas ketika zaman es berakhir," jelasnya.

Eske kemudian mencontohkan pohon-pohon tersebut di puncak-puncak nunatak, Antartika, yang dapat bertahan hidup pada zaman es akhir.

"Dan pohon cemara dan pohon pinus yang ada di selatan dan timur Eropa memiliki kaitan dengan asal-usul pepohonan yang selamat dari terjangan lapisan es tebal pada zaman es akhir itu".

Mampu bertahan

Pepohonan inilah, yang menurut temuan terbaru, secara alamiah melahirkan spesies pepohonan Conifer di kawasan Skandinavia.

"Ada kelompok-kelompok pohon cemara dan pinus yang selamat dari iklim yang keras, karena terlindung dan kemudian tersebar secara meluas ketika zaman es berakhir."

Profesor Eske Willerslev, peneliti Universitas Kopenhagen

Kesimpulan para ahli ini didasarkan uji DNA dari pohon cemara modern -- yang secara jelas menggambarkan kehadiran dua jenis pohon di Skandinavia - serta menganalisa contoh komposisi DNA pohon pinus dan cemara purba yang ditemukan pada endapan di sebuah danau.

"Kami berhipotesa bahwa pepohonan yang mampu bertahan pada zaman es akhir yang terletak di ketinggian nunataks, pegunungan atau puncak gunung, atau di daerah yang lebih terlindung di dekat pantai yang iklimnya hangat, "kata peneliti Laura Parducci, dari University of Uppsala.

"Daerah seperti itulah yang telah menyediakan lahan buat akar pepohonan itu hingga mampu bertahan dan tumbuh pada iklim yang menantang."

Saat ini, nunataks masih dapat ditemui di kawasan Greenland yang masih diselimuti es, meskipun tanpa ada pepohonan di tempat itu.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.