Google hilangkan video terorisme

Terbaru  18 Juni 2012 - 09:24 WIB
Raja Thailand

Google telah memblok 104 dari 149 yang berisi penghinaan terhadap Raja Thailand

Google telah menghilangkan 640 video dari YouTube yang diduga mempromosikan terorisme pada 2011 setelah mendapatkan komplain dari Kantor Asosiasi Polisi Inggris.

Berita ini tercantum dalam laporan terakhir Transparency yang memperlihatkan permintaan dari otoritas internasional untuk menghilangkan atau memindahkan material.

Perusahaan itu mengatakan menutup lima akun yang berkaitan dengan tersangka pembuat video.

Bagaimanapun, perusahaan itu yakin telah menolak banyak permintaan yang sama dari negara lain.

Kantor Passport Kanada merupakan salah satu organisasi yang ditolak. Mereka meminta agar sebuah video yang menampilkan warga Kanada membuang air kecil di paspor dan menyiramnya di toilet, dipindahkan.

Google juga menolak untuk menghilangkan enam video YouTube yang berisi sarkasme terhadap tentara dan politisi senior Pakistan.

Permintaan itu datang dari Kementrian Teknologi Informasi Pemerintah Pakistan.

Tetapi Google melakukan tindakan untuk ratusan kasus yang lain, termasuk:

  • Permintaan untuk memblok lebih dari 100 video YouTube di Thailand yang diduga menghina monarki yang merupakan sebuah kejahatan di negara tersebut.
  • Menghilangkan video memuat pidato kebencian yang diunggah ke YouTube dari Turki.

Perusahaan menyatakan menerima 461 gugatan yang meliputi 6.989 item. Dan disebutkan telah memenuhi sekitar 68% persen permintaan.

Perusahaan menambahkan menerima 546 permintaan informal yang meliputi 4.925 item, dan menyepakati 43% kasus.

Analis kebijakan senior Google, Dorothy Chou, mengatakan perusahaan memperhatikan permintaan yang berkaitan dengan pidato politik.

"Ini mengkhawatirkan bukan hanya karena kebebasan berekpresi diambang risiko, tetapi beberapa dari permintaan ini dari negara yang anda duga - negara-negara barat bukanlah yang berkaitan dengan sensor," kata dia.

"Sebagai contoh, dalam semester kedua tahun lalu, regulator Spanyol meminta kami untuk menghilangkan 270 hasil pencarian yang berkaitan ke blogs dan artikel di koran yang merujuk kepada individu dan tokoh publik termasuk walikota dan jaksa.

"Di Polandia, kami menerima permintaan dari Biro Pengembangan Usaha untuk menghilangkan tautan ke situs yang mengkritik mereka.

"Kami tidak menuruti permintaan semacam itu."

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.