Iran tutup akses ke Google dan Gmail

Terbaru  24 September 2012 - 20:48 WIB
Google

Google dan Gmail banyak dipakai oleh kalangan bisnis di Iran.

Iran menutup akses ke mesin pencari internet Google dan layanan email milik Google, Gmail, hari Senin (24/09).

Para pejabat Iran mengatakan pemblokiran ini adalah bagian dari persiapan lama oleh pemerintah untuk memindahkan jaringan internet warga ke jaringan dalam negeri.

Pemerintah mengatakan langkah tersebut diperlukan untuk menangkal ancaman dari luar terhadap keamanan internet Iran.

"Atas permintaan masyarakat, akses ke Google dan Gmail akan dibatasi secara nasional. Layanan ini akan dibatasi hingga pemberitahuan lebih lanjut," kata Abdolsamad Khoramabadi, sekretaris tim pematau muatan internet Iran dalam pesan SMS.

Namun sumber-sumber oposisi mengatakan usaha memblokir Google dan Gmail dimaksudkan untuk mencegah warga melihat potongan film The Innocence of Muslims di situs berbagi video YouTube, yang dianggap menghina Islam dan telah menyebabkan demonstrasi di negara-negara berpenduduk mayoritas Muslim.

Tidak Islami

"Atas permintaan masyarakat, akses ke Google dan Gmail akan dibatasi secara nasional. Layanan ini akan dibatasi hingga pemberitahuan lebih lanjut."

Abdolsamad Khoramabadi

Bulan Februari lalu, menjelang pemilihan anggota parlemen, Iran juga memblokir akses ke Google dan Gmail selama beberapa waktu.

YouTube mengalami beberapa kali pemblokiran sejak pertengahan 2009, menyusul demonstrasi dan klaim oposisi bahwa pilpres yang dimenangkan Mahmoud Ahmadinejad diwarnai kecurangan.

Situs media sosial Facebook dan Twitter juga secara berkala diblokir oleh pemerintah.

Iran tengah menyiapkan jaringan intranet nasional yang oleh pemerintah dikatakan bebas dari muatan-muatan yang dianggap tidak Islami.

Para pejabat mengatakan jaringan ini lebih aman dan lebih cepat meski beberapa pihak mengatakan data pengguna lebih mudah diawasi di jaringan ini.

Pemerintah menegaskan bahwa jaringan nasional tidak akan memutus akses warga ke internet.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.