Primata alami krisis paruh baya

Terbaru  20 November 2012 - 19:30 WIB
Simpanse

Simpanse dan orangutan juga mengalami kekecewaan, kata para peneliti.

Penelitian tentang primata menunjukkan hewan ini kemungkinan mengalami krisis paruh baya seperti halnya pada manusia.

Para ilmuwan melakukan penelitian atas 500 simpanse dan orangutan di seluruh dunia.

Para petugas dan sukarelawan diminta untuk menilai sikap primata yang mereka jaga, termasuk interaksi sosial.

Sejumlah penelitian dalam sepuluh tahun terakhir menunjukkan kebahagian manusia cukup tinggi pada masa muda dan turun pada usia paruh baya kemudian naik lagi dalam usia tua.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences mengungkapkan pola yang sama terjadi pada simpanse dan orangutan yang tinggal di kebun binatang dan pusat penelitian di seluruh dunia.

Andrew Oswald, peneliti dari Universitas Warwick, Inggris, mengatakan krisis paruh baya ini kemungkinan terjadi karena lingkungan primata serupa dengan interaksi sosial pada manusia.

Masalah biologi

Oswald mengatakan kemungkinan primata juga merasa kecewa bila misalnya mereka tidak menjadi jagoan di dalam kelompoknya.

Sementara peneliti lain, Profesor Alexander Weiss dari Universitas Edinburgh mengatakan hasil itu menunjukkan krisis paruh baya dapat diterangkan secara biologi dan fisiologi.

"Di satu sisi kemungkinan ada faktor sosial yang memicu (kriris paruh baya) namun ada sesuatu yang lebih dalam pada penelitian ini dan mencakup sejarah evolusi manusia yang serupa dengan simpanse dan orangutan. Jadi, apa yang terjadi adalah masalah biologi," kata Weiss.

Primata yang diteliti termasuk 155 simpanse di kebun binatang Jepang, 181 ekor di Amerika dan Australia serta 172 orangutan di kebun binatang sejumlah negara termasuk Kanada dan Singapura.

Tiga kelompok primata yang diteliti menunjukkan binatang ini mengalami krisis paruh baya dengan titik nadir pada usia 28 dan 35 tahun sementara manusia pada umur antara 45 sampai 50 tahun.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.