Yahoo didenda puluhan triliun rupiah oleh pengadilan Meksiko

Terbaru  1 Desember 2012 - 12:02 WIB
yahoo

Yahoo menyatakan akan mengajukan banding atas keputusan pengadilan.

Yahoo menyatakan pihaknya diperintahkan untuk membayar US$2,7 miliar atau sekitar Rp25 triliun oleh pengadilan Meksiko.

Keputusan ini dikeluarkan gugatan yang berasal dari tuduhan pelanggaran kontrak dan kehilangan keuntungan terkait dengan daftar layanan buku alamat yellow pages.

Yahoo dalam sebuah pernyataan di situsnya mengatakan Pengadilan Sipil 49 Distrik Federal Mexico City telah "memutuskan denda non-final sebesar US$2,7 miliar terhadap Yahoo! Inc dan Yahoo de Mexico" dalam kasus ini.

Tetapi Yahoo ''Meyakini klaim penggugat adalah tidak berdasar dan sepenuhnya akan mengajukan semua upaya banding''.

Tuntutan hukum terhadap perusahaan raksasa internet ini dilakukan Worldwide Directories SA de CV dan Ideas Interactivas SA de CV.

Saham anjlok

Pemberitaan ini menyebabkan saham perusahaan yang bermarkas di Sunnyvale, California ini jatuh 1,4% di bursa.

Pada bulan Oktober Yahoo dilaporkan mengalami keuntungan di atas US$3 miliar, setelah penjualan sebagian saham mereka di perusahaan perdagangan online Cina, Alibaba.

Pendapatan Yahoo dari iklan display sedikit mengalami perubahan dari kuartal yang sama bulan lalu, tetapi perusahaan asal AS ini mengalami peningkatan sebesar 11% dari iklan yang disajikan melalui sistem mesin pencari internet.

Yahoo tengah mencoba untuk mengembalikan diri sebagai pelopor mesin pencari internet yang saat ini telah diambil alih Google.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.