IMF mengaku salah tangani krisis Yunani

  • 6 Juni 2013
Grafiti tentang pesan solidaritas
Image caption Talangan dana pertama diberikan di tengah kekhawatiran Yunani tidak mampu membayar utang.

Dana Moneter Internasional (IMF) mengaku melakukan kekeliruan dalam menangani paket talangan dana internasional tahap pertama untuk Yunani.

Dalam laporannya IMF mengatakan terlalu optimistis terhadap asumsi pertumbuhan ekonomi Yunani ketika menyepakati paket dengan Uni Eropa pada Mei 2010.

Dana Moneter Internasional mengaku melanggar peraturannya sendiri terkait pemberian akses pada situasi tertentu.

Untuk mendapatkan akses dengan perkecualian itu, salah satu syarat yang harus dipenuhi adalah utang publik dapat dipertahankan dalam waktu dekat.

"Bahkan dengan diterapkannya kebijakan-kebijakan yang telah disetujui, berbagai ketidakpastian begitu besar sehingga staf tidak mampu membuktikan bahwa utang dapat dipertahankan dengan kemungkinan besar," kata IMF dalam laporannya.

Kreditur swasta

Namun staf IMF tetap memberikan bantuan dengan perkecualian karena muncul kekhawatiran dampak krisis di Yunani akan menyebar ke negara-negara pengguna mata uang euro dan juga berdampak buruk bagi perekonomian dunia.

Menurut IMF, kreditur swasta seharusnya memikul tanggungan lebih besar tetapi hal tersebut ditolak oleh sebagian negara pengguna mata uang euro.

Negara-negara yang menolak mempunyai bank yang memberikan pinjaman besar kepada Yunani.

IMF juga menyebut bahwa di masa depan, lembaga keuangan tersebut harus lebih skeptis tentang data yang disodorkan pemerintah karena ternyata tingkat pengangguran lebih tinggi dibanding perkiraan dan resesi lebih buruk.

Berita terkait