Peraturan baru pendakian Gunung Everest

  • 2 Agustus 2013
Gunung Everest
Tim pemerintah Nepal akan mengawasi pendaki dan mengatur pendakian.

Kantor Pariwisata Nepal akan menerapkan peraturan baru untuk ekspedisi ke Everest, gunung tertinggi dunia.

Untuk pertama kalinya tim pemerintah akan ditempatkan di pangkalan pendakian guna mengawasi dan membantu para pendaki, mengatur pendakian, menyiapkan upaya penyelamatan, serta melindungi lingkungan.

"Pusat Layanan Terpadu juga akan memfasilitasi pendaki dengan menawarkan mereka layanan komunikasi dan keselamatan," tutur Purna Chandra Bhattarai, dari unit pariwisata yang mengurus pendakian.

Selama ini langkah pengawasan yang dilakukan dari ibukota Kathmandu dianggap tidak efektif.

"Dengan keberadaan pemerintah di lapangan, maka pesan 'pelanggaran undang-undang akan dihukum' menjadi lebih jelas," tambah Bhattarai.

Antrean ke puncak

Pendaki yang antri untuk melanjutkan pendakian menuju puncak Gunung Everest.

Peraturan selama ini mensyaratkan setiap tim pendaki gunung harus memiliki seorang pejabat pemerintah sebagai petugas penghubung.

Namun banyak dari petugas penghubung yang tetap berada di Kathmandu sementara tidak ada pengaturan pendakian di lapangan.

Langkah ini ditempuh setelah maraknya beberapa insiden di lereng gunung terkenal itu, antara lain perkelahian antara sherpa -atau penduduk setempat yang membantu mengangkat barang-barang- dengan para pendaki.

Juga terjadi antrean yang panjang di jalur menuju puncak karena semakin banyak orang yang ingin mendaki Gunung Everest.

Sepanjang tahun 2013, sejumlah pendaki mengeluh karena harus menunggu antrean sampai dua setengah jam untuk bisa meneruskan pendakian guna mencapai puncak.

Berita terkait