Kartu bebas HIV Uganda dipalsukan

sertifikat bebas hiv Hak atas foto bbc
Image caption Sertifikat HIV negatif dapat dibeli di klinik Uganda seharga Rp225.000

Sejumlah klinik swasta di ibukota Uganda, Kampala, menjual sertifikat HIV negatif palsu untuk membantu warga mendapatkan pekerjaan.

Dari 15 klinik yang didatangi tim investigatif BBC, 12 diantaranya bersedia memberikan hasil tes HIV negatif palsu, lapor wartawan BBC Catherine Byaruhanga.

Ratusan klinik kecil di Kampala biasanya dijalankan seorang perawat, teknisi laboratorium, dan kadang-kadang seorang dokter.

Seorang teknisi lab mengatakan sangat berisiko untuk memberikan sertifikat palsu karena dirinya dapat ditahan.

Tetapi setelah berunding beberapa lama, dia bersedia mengeluarkannya dengan imbalan £12 atau Rp225.000.

Tim investigatif BBC mendengar banyak cerita warga membeli hasil HIV negatif palsu untuk tujuan bepergian ke luar negeri, berbohong kepada pasangannya, dan juga untuk mendapatkan pekerjaan.

Hak atas foto bbc
Image caption Pemerintah Uganda dipandang sukses menurunkan jumlah orang penderita HIV AIDS

Hal ini dilakukan karena adanya stigma sosial terhadap para penderita HIV di Uganda.

Contoh sukses

Salah satu pelanggan klinik adalah wanita berumur 20-an tahun dengan nama samaran Sarah yang ditemui BBC di sebuah pasar ramai.

"Saya harus mempunyai bukti hasil tes HIV yang negatif karena perusahaan tidak akan mempekerjakan saya jika mereka mengetahui status HIV positif saya," kata ibu satu anak yang harus berjuang untuk menghidupi keluarganya.

Selama bertahun-tahun Uganda dipandan sebaga contoh sukses mengatasi HIV di dunia.

Dua puluh tahun lalu, satu dari lima warga Uganda adalah Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA).

Kampanye pemerintah menyebabkan tingkatnya menurun menjadi 6,3% di tahun 2005, namun akhir-akhir ini meningkat lagi menjadi 7,2% pada tahun 2012.

Berita terkait