Robot untuk menguji pakaian militer

  • 5 April 2014
Robot Image copyright PA
Image caption Robot dilengkapi sensor untuk merekam data selama uji coba

Sebuah robot maneken yang dapat berlari, duduk dan bahkan meniru gerakan seorang tentara diperkenalkan oleh Kementerian Pertahanan Inggris.

"Porton Man" dilengkapi lebih dari 100 sensor di tubuhnya untuk merekam data selama uji coba.

Pengembangnya mengatakan robot ini akan membantu mereka untuk menciptakan perlengkapan pelindung generasi baru.

Kementerian Pertahanan mengatakan maneken animatronic merupakan sesuatu yang unik bagi Inggris.

Robot dibuat untuk Laboratorium Sains dan Teknologi Pertahanan - tempat pengujian sistem pakaian untuk tentara terhadap senjata zat kimia.

Robot 'berharga' £1,1 juta atau RP20 milliar -dibuat menggunakan teknologi Formula 1 - yang akan menguji perlengkapan dan pakaian pelindung yang digunakan militer.

Robot dapat mengangkat tangannya untuk meniru gerakan yang diberikan oleh tentara dan juga dapat berbaris dan berlutut.

Maneken sebelumnya digunakan pada akhir 1990an dan membantu untuk merancang pakaian anti senjata kimia, biologi dan radiologi yang digunakan pasukan bersenjata.

Image copyright PA
Image caption Robot dapat bergerak, berbaris dan berlutut serta meniru gerakan tentara

Tetapi, robot buatan terbaru dapat menggerakkan kepala dan memiliki gerakan yang lebih banyak dibandingkan model sebelumnya.

Harapannya, robot ini dapat membantu produksi sebuah pakaian perlengkapan bagi pasukan tentara yang lebih ringan.

Teknologi F1 "Porton Man" - diberi nama sesuai dengan lokasi Laboratorium Sains dan Teknologi Pertahanan - dibuat oleh i-bodi perusahaan teknologi yang berbasis di Buckingham.

Perusahaan ini juga membuat animatronics dan robotik untuk film dan televisi.

Berita terkait