Dianggap menyudutkan Islam, pemenang festival film HUT Polri mengaku sedih

Cuplikan Film Hak atas foto Police Movie Festival

Film pendek bertema keberagaman menuai kontroversi di media sosial karena dianggap 'menyudutkan umat Islam'.

Film berjudul Kau adalah Aku yang Lain merupakan pemenang pertama Police Movie Festival yang diselenggarakan oleh Kepolisian RI, 10 Juni 2017.

Namun kontroversi baru menyeruak setelah polisi menggunggah video itu di akun resmi Facebook Divisi Humas Mabes Polri, Sabtu (24/16) lalu. "Sambil menunggu buka puasa di akhir Ramadan, yuk kita tonton film Kau adalah Aku yang lain," tulis mereka.

Film mengisahkan tentang jemaah pengajian dan polisi yang hendak memberikan jalan bagi ambulans melintas di tengah pengajian. Namun, seorang warga menolak.

Di Twitter, banyak kritik mengalir untuk polisi sebagai pengungah dan penyelenggara festival, salah satunya dengan tagar #PolisiProvokatorSARA. "Kenapa sih @DivHumasPolri sering memfitnah dan menyudutkan umat Islam?" kata satu pengguna.

Hak atas foto Twitter

Sementara yang lain, mengkritik pembuat film. Anggota DPR RI dari Partai Gerindra, Rachel Maryam, menyebut "skenarionya tendensius dengan melekatkan stigma intoleran pada agama tertentu."

'Tidak menyudutkan Islam'

Pembuat film Anto Galon mengaku sedih karena karyanya yang mengangkat Islam yang toleran dan Islam yang lembut, justru menyulut kontroversi.

''Sedih, banyak muslim mungkin nggak nonton secara full videonya. Mungkin hanya melihat cuplikan-cuplikannya ... Di mana saya menyudutkan Islam? Saya sendiri muslim,'' kata dia.

Saat ini, film pendek tersebut telah dihapus dari akun Facebook Divisi Humas Polri.

Hak atas foto Twitter
Hak atas foto Twitter

Adapun, Anto sudah empat kali berturut-turut berpartisipasi di festival film pendek tersebut dan karyanya selalu masuk 10 besar.

Tahun ini, peserta asal Semarang tersebut menyesuaikan karyanya dengan tema festival yang sangat luas tentang persatuan dalam keberagaman.

Di filmnya, dia mengajak penonton memasuki benturan nilai. Yakni, antara tokoh Mbah yang mencegah ambulans melintas selama ada pengajian, dan jemaah yang mengingatkan tausiyah kiai agar umat Islam merajut persaudaraan.

''Dalam hal kemanusiaan dan persaudaraan tidak boleh ada pengkotak-kotakan ras, suku, agama atau keyakinan apapun,'' kata Anto.

Sesuai isi tausiyah, yang diambil Anto dari ceramah asli Kiai Budi Harjono di Pondok Pesantren Al-Islah Semarang, film ini pun diberi judul Kau adalah Aku yang Lain.

Akibat riuhnya perdebatan di media sosial, sejak empat hari lalu Anto Galon mengatakan menerima SMS dan telepon tengah malam.

''Awalnya di inbox, Facebook, sudah mulai ada yang SMS, ada yang mulai telepon. Aku gak begitu nanggepin. Pada saatnya aku akan jawab,'' kata Anto.

Dia juga maklum videonya dicabut dari akun sosial media Polri dan tidak bisa lagi diakses di Youtube. ''Mungkin biar cooling down, biar enggak tambah panas. Sedikit-sedikit mencaci, membenci, menghakimi,'' tutupnya.

Topik terkait

Berita terkait