Remaja RI adu cerdas di kontes debat dunia, malah diributkan soal pakaian

Kemendikbud Hak atas foto Kemendikbud

Sejumlah pelajar SMA yang mewakili Indonesia dalam kompetisi debat internasional di Bali menanggapi sejumlah komentar di Facebook yang meremehkan aktivitas debat dan mempertanyakan gaya pakaian mereka dalam ajang dunia tersebut.

Empat pelajar yang telah menjalani proses diseleksi sejak tahun lalu ini beradu dalam ajang World Schools Debating Championship (WSDC) di Bali hingga 11 Agustus mendatang. Mereka bersaing dengan lebih dari 50 negara lain dalam debat bertema toleransi dan keberagaman.

Nicholas Christianto salah satu pelajar yang ikut dalam WSDC mengatakan, "debat itu menantang dan menegangkan dan kita selalu dituntut untuk lebih baik dari penampilan-penampilan sebelumnya."

Untuk mengikuti ajang ini, Nicholas serta tiga siswa lain yaitu Ngurah Gede Satria Aryawangsa, Gracesenia Cahayadinata, dan Stephanie Elizabeth Purwanto harus banyak membaca dan berlatih debat bahasa Inggris dengan tim debat yang lebih senior - yaitu mahasiswa dari Universitas Indonesia dan Institut Teknologi Bandung.

Mereka rutin membaca berbagai berita internasional di antara lain majalah terkenal dunia, The Economist dengan topik seputar politik, sejarah, hingga konflik timur tengah.

Hak atas foto Kemendikbud
Image caption Foto yang menyertai artikel di laman Facebook memicu berbagai komentar soal pakaian dan belahan dada.

Yang mengagetkan, artikel soal kiprah mereka di laman Facebook Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI malah direspons nyinyir oleh sejumlah pengguna. Junaedi Rechan misalnya mengatakan. "apa yang diharapkan dan di banggakan (dibanggakan) dari TUKANG DEBAT?"

Lainnya malah menyoroti pakaian yang dikenakan peserta. "Benerin pakaiannya," kata Sudadi Allio Aliya. "Anda berdebat mewakili negara sedangkan pakaian Anda saja layak diperdebatkan," tulis Fachri Noer.

Tim pelajar Indonesia mengaku cukup kecewa dengan berbagai komentar itu.

"Sangat disayangkan, kita hidup di komunitas di mana seseorang bisa menghakimi orang lain dan menilai seperti apa orang lain itu dengan bagaimana orang itu berdandan," kata Nicholas.

Hak atas foto FACEBOOK

"Kita cukup kecewa karena mereka tidak bisa melihat bahwa dalam acara lain, cultural night (misalnya) kita pakai kebaya, dan di sesi debat, kita pakai batik. Itu yang mereka tidak lihat dan menafsirkan berdasarkan satu gambar," kata Stephanie.

Stephanie menambahkan bahwa komentar-komentar semacam ini justru alasan mengapa anak-anak muda butuh banyak berlatih debat, karena debat bisa membuat pikiran lebih terbuka.

"Di Indonesia debat masih dalam proses perkembangan, tapi di dunia internasional debat sangat dihargai. Kami mencoba daftar ke beberapa universitas Amerika dan mereka sangat tertarik dengan (kegiatan) debat (kami). Karena debater itu punya kemampuan pemikiran kritis, tidak hanya pintar baca buku tetapi bisa menganalisa," kata Gracesenia.

Hak atas foto Kemendikbud

Namun selain komentar negatif itu, banyak pengguna media sosial memberikan dukungan. Ade Intan Sumpah misalnya mengatakan, "proud of you guys! I wish waktu saya seumuran kalian, saya bisa sehebat kalian!!!"

Sebagian juga balik mengkritik orang-orang yang berkomentar negatif. Indra Budi Setiawan bilang, "Welcome to Indonesia, budayakan nyinyir sejak dini sampai mati...😅 Mantap-mantap komennya. Apapun prestasimu, nyinyir yang akan kamu dapatkan."

"Dear Kemendikbud, dari komentar-komentarnya keliatan loh Indonesia darurat pendidikan berkualitas," kata Maya Edward Tjaja.

Hak atas foto Kemebdikbud

Rizal Kuddah seorang supervisor seleksi WSDC regional provinsi Jawa Timur kepada BBC Indonesia mengaku "sakit hati dan tidak terima anak didik saya dikomentari seperti itu."

"Proses (seleksinya) panjang dan berat. Kalau tidak baca materi (debat) itu sama dengan bunuh diri. Mereka harus baca jurnal internasional dengan banyak topik dari makro ekonomi sampai kajian timur tengah," sambungnya.

Lalu, bagaimana berdebat yang sehat?

"Debat yang disertai logika," kata Gracesenia.

"Memahami bahwa kita tidak selamanya benar, kita harus selalu membuka diri untuk analisa baru, perspektif baru. Kita tidak bisa kukuh merasa bahwa kita ini paling benar," kata Nicholas.

Sementara Stephani mengatakan bahwa dalam debat, seseorang butuh argumen. "Ketika sedang berargumentasi, kita menargetkan secara spesifik apa yang dikatakan, bukan menyerang individunya."

Topik terkait

Berita terkait