Polisi dan tentara Indonesia keturunan Cina: Mengapa harus kaget?

imlek Hak atas foto BBC Indonesia

Seorang warganet kaget membaca di suatu surat kabar nasional bahwa seorang polisi di Polres Metro Jakarta Barat adalah seorang keturunan Cina.

Di surat kabar itu dituliskan Kasubnit Kriminal Khusus bernama Inspektur Satu Steven Chang, nama dengan marga yang identik dengan etnik Cina.

Memang jarang sekali ada warga keturunan Cina di Indonesia bekerja sebagai polisi atau militer sehingga sering kali orang mengerutkan kening begitu mengetahui ada polisi atau militer yang berasal dari etnik Cina.

Perwira AL Kapten Laut (K) dr.Bangun Pramujo pun mengaku sering dipandang aneh karena etniknya.

"Dari awal tes orang menanyakan kenapa orang Tionghoa kok ikut tes tentara? Setelah lulus maupun setelah dinas juga kalau orang luar lihatnya kok aneh", kata Bangun.

Dan memang jumlah perwira AL keturunan Cina tak banyak, di angkatan Bangun saja hanya ada 4 dari 360 orang.

Keempatnya, menurut Bangun, memiliki alasan yang serupa: "Ingin berbakti kepada negara".

Bangun sendiri memutuskan menjadi perwira prajurit karir karena terinspirasi dari ayahnya yang adalah seorang polisi.

"Dari kecil saya juga ingin mengabdi kepada negara karena ini kan Indonesia, kita juga sudah tinggal di sini sejak entah keturunan ke berapa, kita di Indonesia jadi kita harus mengabdi ke Indonesia," kata Bangun.

Polisi atau militer Cina tidak aneh

Memang di zaman awal kemerdekaan, polisi atau militer keturunan Cina bukanlah hal yang aneh, seperti dijelaskan Iwan Ong Santosa, penulis buku Tionghoa dalam Sejarah Kemiliteran.

"Bahkan sampai tahun 70an, 80an di beberapa daerah seperti di Bangka Belitung biasa saja," kata Iwan Ong.

Ditarik lebih ke belakang, jumlah personil militer di tahun 60an bisa mencapai ratusan orang "karena kebutuhan personil untuk konfrontasi Trikora, Dwikora cukup banyak."

"Kalau statistiknya dibuka, kayak buku Taruna tahun '65 saja, itu kalau saya lihat penerimaan di kampus sesuai dengan proporsi penduduk di Indonesia. Misalnya orang Jawa ada 50% yah di militer sekian (50%)," papar Iwan Ong.

"Jadi memang keterwakilannya sesuai dengan jumlah populasinya cukup rata."

Hak atas foto AFP/GETTY IMAGES
Image caption Di angkatan Bangun Parmujo, dari 360 orang hanya empat yang keturunan Cina.

'Kelangkaan' personil dari keturunan Cina menurut Iwan Ong mulai terjadi sejak zaman Orde Baru karena kebijakan politik saat itu.

"Politik segregasi berbasis SARA jadi mempertentangkan ideologi antara Islam dengan identitas Tionghoa, ini sesuatu yang berbeda, sesuatu yang jauh, sesuatu yang bersekat. Yang berusaha dibangun seperti itu," terang Iwan Ong.

"Sehingga tidak ada konsolidasi kekuatan masyarakat sipil dan demokrasi di akar rumput."

Berapa banyak perwira keturunan Cina saat ini?

Jadi ada berapa banyak perwira keturunan Cina saat ini?

Sulit untuk mengetahuinya, kata Iwan Ong Santosa.

"Sejak tahun 70an kebijakan ganti nama, asimilasinya Soeharto rekam jejaknya jadi tidak ketahuan," kata Iwan Ong.

Bagi juru bicara Polri Setyo Wasisto, pertanyaan itu sulit dijawabnya karena "kalau kita di Polri tidak pernah melihat dia orang Jawa, dia orang Batak, dia orang Cina, sama saja," katanya.

Berita terkait