Telanjang bersama di sauna, 'bentuk pergaulan' di beberapa negara

sauna Hak atas foto Fuse

Saya tidak akan pernah melupakan pertama kalinya saya duduk telanjang bersinggungan paha di bangku kayu sauna dengan atasan saya. Itu terjadi pada minggu pertama saya bekerja untuk sebuah perusahaan baru komputer di dekat Heidelberg, Jerman.

Saya berasal dari Skotlandia, tempat di mana orang bergaul dengan minum di pub setelah bekerja. Saya tidak pernah bermimpi mengenai hal ini, berdiri di luar ruangan dengan rekan kerja, sementara salju turun di kulit telanjang saya.

Bagi saya ini adalah gegar budaya. Tetapi di Jerman, Belanda dan Finlandia bukanlah suatu hal yang aneh untuk mengunjungi sauna dengan kolega. Dan di Finlandia adalah sangat umum melihat atasan kita telanjang.

"Finlandia adalah sebuah negara dimana kesetaraan diakui. Kami tidak memiliki kelas sosial yang ketat," kata Katariina Styrman, pimpinan Finnish Sauna Society di Helsinki.

"Adalah suatu hal yang biasa pergi ke sauna dengan atasan kita. Ini adalah tempat di mana kita seharusnya melupakan jabatan dan gaji."

Negara di utara dengan penduduk hampir 5,5 juta orang ini, terdapat satu sauna bagi setiap dua orang, katanya. Sebagian besar perusahaan memiliki saunanya sendiri.

Hak atas foto Image Source

Berbeda dengan Jerman, dimana sauna yang sama digunakan oleh pria dan perempuan, tradisi Finlandia adalah pria dan perempuan mengunjungi sauna yang terpisah.

Meskipun demikian, bagi para pendatang baru bukan warga Finlandia, pertama kali di dalam kabin kayu dengan kolega kemungkinan tidaklah membuat mereka merasa santai.

"Ini adalah masalah yang harus diatasi," kata Kristof Minnaert, warga Belgia yang pindah ke Helsinki pada tahun 2013 untuk bergabung dengan pegawai pengembang permainan Remedy Entertainment.

Studio dan kantor perusahaan di Espoo memiliki sauna di atap. "Anda harus telanjang untuk memasukinya. Orang akan tidak begitu suka jika Anda memakai handuk atau celana renang," tambah Minnaert, 30 tahun, yang bekerja sebagai seniman teknis senior.

Hak atas foto Kristof Minnaert
Image caption Warga Belgia, Kristof Minnaert, sekarang merasa nyaman bersantai di sauna yang terletak di atap gedung dengan rekan kerjanya di Remedy Entertainment, Helsinki.

Tetapi setelah tiga tahun dia menjadi terbiasa dengan ritual Jumat malam bersauna dengan rekan kerja. Mereka lantas juga meminum bir dan keluar ruangan ke udara terbuka tanpa pakaian.

Dia dan timnya menghabiskan satu sampai tiga jam di sauna setiap minggunya dan meskipun mereka tidak mengadakan rapat di sauna, mereka tetap membicarakan pekerjaan, dan kadang-kadang menghasilkan ide yang akan ditindaklanjuti.

"Ini agak mirip dengan pergi ke bar, meskipun kami terlalu banyak minum dan berkeringat," katanya. "Lebih enak lagi saat musim dingin karena di teras luar dapat mencapai -30 derajat Celcius. Ketika kembali masuk kita merasa benar-benar segar kembali."

Karena undangan atasannya, Minnaert juga pernah ke klub yang khusus diperuntukkan bagi anggota, The Finnish Sauna Society, dekat Helsinki. Di sana terdapat "sauna asap" tradisional hasil pembakaran kayu di antara pohon birch perak di atas Laut Baltik.

Di sini, mantan presiden dan tokoh terkemuka lainnya bercampur tanpa pakaian dengan pengguna sauna lainnya dan berkesempatan meloncat dari dermaga ke laut, bahkan saat musim dingin sekalipun ketika lapisan es dilubangi dengan dengan gergaji.

Hak atas foto The Finnish Sauna Society
Image caption Klub ini dibuka hanya untuk anggota, The Finnish Sauna Society, Helsinki.

Finn Tommi Uitto, wakil presiden senior penjualan produk dunia di perusahaan multinasional Nokia menjelaskan, "Di sauna tidak ada jabatan, tidak ada pakaian. Tidak ada ego. Hanya terdapat kita dan pikiran kita dan kata-kata kita, dan hal ini berlaku untuk semua orang, jadi lebih menjadi manusia bagi manusia dan semua hiasan yang tidak diperlukan, hilang."

Merayakan kesuksesan

Nokia memiliki sauna sendiri di tiga kantornya di Finlandia. "Ini adalah sesuatu yang sudah seharusnya," kata Uitto. "Setiap warga Finlandia yang melamar pekerjaan pada sebuah perusahaan Finlandia mengharapkan adanya sauna."

Pada permulaan kariernya, sauna seringkali digunakan untuk berbisnis, kata Uitto. Tim kerja juga akan berkumpul di sauna untuk merayakan keberhasilan, bukannya ke rumah makan atau pub.

Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, sauna menjadi tidak terlalu penting, terutama karena perusahaan Finlandia semakin mendunia dan jadwal juga semakin ketat. Selain itu karena perempuan dan pria mengunjungi sauna secara terpisah, banyak orang memandang hal ini bukanlah cara yang adil dalam merundingkan bisnis.

"Sepertinya tidak benar untuk membagi tim menjadi dua," kata Uitto.

Mengenal kebiasaan

Meskipun sauna popular di negara utara lain seperti Swedia, Rusia dan Belanda, terdapat perbedaan besar dalam hal kebiasaan dan kesopanan.

Jan Feller, wakil direktur pelaksana Kamar Dagang dan Industri Jerman-Finlandia di Helsinki, bekerja di kedua negara ini.

"Bagi orang Finlandia, sauna adalah tempat menjadi diri sendiri dengan orang lain," kata pria berumur 41 tahun ini. Sementara "di Jerman, ini hanya untuk kesehatan."

Di Finlandia, pengunjung sauna menuangkan sendiri air ke batu bara, sedangkan di Jerman seringkali ada pegawai yang khusus melakukan hal ini, katanya. "Kenyataan bahwa terdapat aturan tertulis di dinding sauna Jerman adalah sesuatu yang membuat tersenyum orang Finlandia," kata Feller.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Kebiasaan dan kesopanan di sauna berbeda-beda di berbagai negara.

Di Jerman dan Belanda Anda tidak akan menemukan sauna di kantor. Tetapi jika Anda ikut serta dalam kegiatan olah raga setelah kerja dengan kolega, kemungkinan terdapat sauna di tempat olah raga.

Ketika Sam Critchley, pendiri perusahaan aplikasi pemasaran eceran, Spaaza, pertama kali pindah dari negara asalnya di Inggris ke Amsterdam 18 tahun lalu, dia bermain squash dengan rekan kerja. Setelah pertandingan, semuanya ke sauna dan menanggalkan pakaian.

Tidak seorangpun terganggu karena dia mengenakan celana renang, tetapi sebagai satu-satunya orang non-Belanda dia ingin meleburkan diri. Jadi dia duduk di ruang uap dan mencabut handuk, katanya.

"Tetapi seorang perempuan muncul di antara uap, seorang kolega, dan bertanya, "Apa Anda akan ikut makan bersama-sama setelah ini?" Dan ketika dia membuka pintu, saya dapat melihat tiga atau empat rekan perempuan duduk," kata pria berumur 43 tahun tersebut. "Saya segera menaruh tangan di selangkangan."

Versi bahasa Inggris tulisan ini bisa Anda baca di Instead of the pub after work, they get naked together here di BBC Capital.

Berita terkait