Kisah para pecandu yang mengubah Amerika

Hippie

Brotherhood of Eternal Love atau Persaudaraan Cinta yang Abadi muncul dari budaya hippie pada tahun 60an di California - tetapi ambisi mereka mendunia. Benjamin Ramm mempelajari buku-buku dan gagasan yang membentuk kelompok tersebut.

Tahun ini menandai ulang tahun ke 50 salah satu dari momen budaya yang luar biasa di akhir abad ini, 'Summer of Love'. Hal ini akan selalu diperingati sebagai musim perayaan yang dipicu oleh suatu protes: Human Be-In at Golden Gate Park di San Francisco pada bulan Januari 1967, diselenggarakan sebagai perlawanan terhadap larangan penggunaan LSD. Pemerintah negara bagian dan federal berpendapat bahwa obat-obatan psikedelik yang dikenal dengan acid, mengancam kehidupan di Amerika, dan mereka benar - LSD membuat para pengguna setia maupun warga negara yang loyal berada dalam keadaan perang. Lawan mereka adalah sekelompok penginjil tidak resmi yang telah membentuk sebuah gereja sebagai tanda kesetiaan terhadap kekuatan transformatif obat: Brotherhood of Eternal Love.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Penyair Allen Ginsberg (kiri) adalah salah satu penampil di acara Human Be-In yang diadalah di Golden Gate Park, San Francisco pada 14 Januari 1967.

Brotherhood memiliki pola utopis. Hal ini dapat ditemukan dalam novel terakhir, Island, karya seorang filsuf besar bagi kaum psikedelik, Aldous Huxley. Seorang advokat utama bagi penggunaan psilocybin, bahan aktif yang terdapat di dalam jamur ajaib (magic mushrooms), Huxley juga seorang anggota dari kelompok pendiri proyek Harvard yang dipimpin oleh Timothy Leary dan Richard Alpert. Leary dan Alpert mengawasi Good Friday Experiment di Marsh Chapel, Boston, pada April 1962, yang menemukan bahwa psilocybin sangat mempengaruhi pengalaman religius 9 dari 10 mahasiswa pasca sarjana.

Island telah mengilhami Leary dan Alpert untuk meluncurkan Proyek Zihuatanejo, sebuah pusat pelatihan bagi psikedelik yang berada di bawah naungan International Federation for Internal Freedom mereka. Komunitas tersebut berlokasi di arah barat daya pantai Meksiko, dan di sinilah mereka mulai menulis The Psychedelic Experience: A Manual Based on The Tibetan Book of the Dead. Buku ini dipersembahkan untuk Huxley dan mengutip esainya yang ditulis di tahun 1954; The Doors of Perception, yang mengeksplorasi efek halusinogen dari mescaline, suatu substansi psychedelic yang ditemukan pada tumbuhan asli Meksiko. Karena Tibetan Book of the Dead mempersiapkan para biksu untuk meninggal dan mengalami reinkarnasi, maka The Psychedelic Experience (pengalaman psikedelik) akan mendidik mereka cara menangani pengalaman 'kematian ego' dan hidup kembali.

Island life

Island merupakan sebuah tandingan utopis dari novel dystopia karya Huxley, Brave New World. Bertempat di sebuah pulau fiktif yang bernama Pala, dinamai seperti sebuah kota di dekat Mount Palomar di California Selatan, di mana Edwin Hubble, seorang teman Huxley, mengamati langit dan tempat di mana para anggota Brotherhood mengonsumsi obat. Penduduk Pala kaya akan pengalaman menggunakan jamur psikedelik, dan mereka menciptakan sebuah masyarakat yang mencerminkan cita-cita Huxley: pecinta damai, otak, percobaan seksual, spiritual namun anti pemimpin agama. Novel tersebut merupakan perayaan akan kehidupan di masa sekarang, dan tidak seperti di dalam Brave New World, obat-obatan merupakan sumber pencerahan dan kasih sayang ketimbang ketenangan.

Setahun sebelum dipublikasikan, rumah Huxley di Los Angeles hancur dalam kebakaran yang membuatnya seperti yang dikatakannya sendiri "seseorang tanpa kepemilikan dan tanpa masa lalu". Dia didiagnosa mengidap kanker pangkal tenggorokan, dan tema inti dari novel tersebut adalah berdamai dengan kematian, yang sudah dilakoni warga pulau dengan tenang. Huxley meminta obat LSD dalam dosis tinggi pada jam-jam terakhir hidupnya - istrinya yang mengatur pemberian obat tersebut menggambarkan hal itu sebagai hal "yang paling tenang, kematian yang paling indah".

Hak atas foto Hulton Archive
Image caption Novel Aldous Huxley yang berjudul Island dipandang sebagai tandingan utopis dari Brave New World. Novel itu memberikan pengaruh yang besar pada Brotherhood of Eternal Love.

Obat itu memiliki efek yang sama besarnya bagi penjahat kelas teri yang akan menjadi anggota Brotherhood, dua pertiga dari mereka yang sudah pernah melanggar hukum. Pendiri mereka, John Griggs, begitu terpengaruh heroin ketika dia merampok seorang sutradara Hollywood dengan menggunakan senjata api - tetapi setelah menggunakan LSD untuk yang pertama kalinya, dia meninggalkan kekerasan, meminta maaf dan mengembalikan barang-barang yang dicurinya. Perubahan tersebut tidak seaneh yang diperlihatkan: suatu percobaan penelitian di tahun 1962 oleh Leary's Harvard Psilocybin Project menyarankan kejahatan dapat dikurangi secara drastis dengan memberikan zat psikedelik kepada para narapidana.

Awalnya, tujuan Brotherhood adalah meninggalkan masyarakat dan mulai membentuk sebuah surga di pulau. "Bagi kami, pulau mewakili kebebasan," kata Edward Padilla, seorang anggota awal di grup tersebut. Banyak anggota Brotherhood lebih suka tinggal di Hawaii, sementara seorang teman dari Padilla terbang ke pulau terpencil di Pasific, Micronesia, untuk mencari tempat baru. Peneliti Inggris, Michael Hollingshead, yang pertama kali memperkenalkan Leary pada LSD atas rekomendasi Huxley, pernah berbicara dengan King of Tonga tentang menyediakan rumah bagi anggota Brotherhood.

Hak atas foto AFP
Image caption Brotherhood berharap dapat memproduksi LSD dalam jumlah banyak sehingga dapat diperoleh dengan hampir gratis.

Telah disepakati bahwa Brotherhood dapat berkembang apabila mereka dapat bertahan hidup dalam pengasingan, dan karenanya mereka mulai bereksperimen dalam swasembada kelompok. Di Modjeska Canyon di Orange County, mereka menanam hasil panen mereka sendiri, menenun pakaian mereka sendiri, membangun rumah mereka sendiri, dan bahkan mereka belajar melahirkan sendiri. "Daripada meninggalkan komunitas, mereka menciptakan versi mereka sendiri," kata Nicholas Schou, penulis buku tentang Brotherhood. Tetapi mereka dipaksa meninggalkan permukiman mereka karena kebakaran yang melanda gereja penampungan mereka.

Oh, Brother!

Agama merupakan hal yang sangat penting bagi Brotherhood: mereka menyebut diri mereka sebagai 'para murid' dan meyakini bahwa LSD dapat 'menyembuhkan dan membuka'. Schou mencatat bahwa kelompok tersebut menganggap acid sebagai "sebuah sakramen, sebuah jendela menuju Tuhan, sebuah kunci untuk membuka 'pintu persepsi'". Robert Ackerly, yang mewakili Brotherhood di wilayah kaum hippie, Haight-Ashbury, San Francisco, "merasa kami mengerjakan pekerjaan Tuhan". Satu alasan praktis untuk mendaftarkan diri sebagai jemaat suatu gereja adalah mencari pembebasan agama dari larangan - sebuah strategi yang dilakukan oleh League of Spiritual Discovery milik Leary.

Dalam memprotes larangan, Human be-in dipacu oleh LSD - acid yang digunakan dalam jumlah tertentu sehingga Hell's Angels diminta untuk membuka tempat penitipan. Lebih dari 30,000 orang mendengarkan Leary berpidato sambil meneriakkan slogan "Turn on, tune in, dropout". Be-in menampilkan puisi dari Allen Ginberg dan music dari Jefferson Airplane dan The Grateful Dead, dan mengilhami beberapa kegiatan sejenis (Love-In, Bed-In).

Hak atas foto Hulton Archive
Image caption Penyebaran filosofi pikiran Timothy Leary terhadap obat-obatan psychedelic membuatnya sebagai juru selamat dalam budaya tandingan di tahun 1960an.

Brotherhood mulai mendistribusikan - seringkali secara gratis - LSD merk mereka sendiri yang disebut Orange Sunshine, dengan penggalangan dana dari penyeludupan hashish dari Afganistan, yang mereka bawa sendiri secara langsung dari Kabul dan Kandahar, melalui Karachi, Istanbul, Frankfurt dan London. Hal ini merupakan praktek penyelundupan global yang nekat, seperti obat-obatan yang diselipkan dalam alat-alat musik, dalam mobil van VW, dan, dengan gaya California, di dalam lubang-lubang yang terdapat di dalam papan selancar. Persekutuan dengan ombak adalah bagian utama dari identitas spiritual Brotherhood - mereka menyebutnya sebagai 'Chris in the Curl'.

Sulit diatasi

Inspirasi religius Brotherhood beragam, dari I Ching sampai Psychedelic Prayer-nya Leary, dan sangat menyukai konsep ketimuran yang dipraktekkan oleh penduduk pulau Pala-nya Huxley. Di Laguna Beach, kelompok itu membuka suatu 'imperium psychedelic' yang disebut Mystic Arts World, di mana semua sudut berbentuk bulat, sebagaimana diatur dalam the Book of Tao. Di depan toko itulah Leary menyampaikan keinginannya untuk menjadi gubernur California melawan Ronald Reagan di tahun 1969, yang dituliskan oleh John Lennon dalam lagunya, Come Together.

Hak atas foto California Department of Justice
Image caption Para anggota Brotherhood melihat diri mereka dalam usaha pencarian emansipasi manusia; aparat penegak hukum melihatnya berbeda.

Dalam mencari privasi, beberapa anggota Brotherhood pindah ke pedalaman, ke peternakan di dekat Idyllwild, untuk menciptakan hanya beberapa komunitas yang dipimpin oleh Leary, yang menyatakan bahwa dia dan Griggs merupakan 'agen Tuhan', lahir untuk memimpin 'generasi baru'. Kemudian, Griggs meninggal di usia 25 tahun karena overdosis obat psilocybin. Brotherhood menanggapi dengan memperkuat komitmen mereka, dan mengembangkan operasi mereka untuk memproduksi 10 kilogram LSD - atau sekitar 100 juta dosis. Menurut Michael Randall, seorang anggota formatif dari Brotherhood, rencana produksi massal tersebut adalah membuat harga LSD turun - untuk mendistribusikan "begitu banyak Orange Sunshine sehingga harganya dapat menjadi hampir gratis. Kami memiliki komitmen spiritual yang dalam terhadap apa yang kami lakukan".

Para anggota Brotherhood yang dibaptis sebagai 'Hippie Mafia' oleh polisi, menggunakan beberapa identitas untuk menghindari deteksi, tetapi tetap memiliki pengaruh sosial dan politik. Di tahun 1970, setelah membantu Leary melarikan diri dari penjara California, Brotherhood memberikan uang sebesar $25,000 kepada Black Panthers, yang pada gilirannya akan menyampaikan pada kelompok radikal sayap kiri, the Weather Underground, untuk menyelundupkan Leary ke Aljazair, lalu ke Afghanistan. Selama peristiwa tiga hari di Laguna Beach - sebuah pesta ulang tahun liar untuk Yesus Kristus yang dimulai saat hari Natal di tahun 1970 - Brotherhood menjatuhkan 25,000 buah obat psychedelic dari pesawat untuk para peserta pesta, dalam upaya bersama-sama melakukan revolusi spiritual.

Hak atas foto Antahkarana Productions
Image caption The Brotherhood ditampilkan dalam film Rainbow Bridge di tahun 1972, dimaksudkan sebagai jawaban dari sisi gelap kehidupan hippie yang diperlihatkan di Easy Rider.

Sekelompok selebriti juga terinspirasi oleh salah satu film teraneh yang pernah dibuat, Rainbow Bridge (1972). Film ini menampilkan rekaman penampilan terakhir Jimi Hendrix di Amerika, diberikan secara eksklusif untuk Brotherhood di puncak gunung berapi Maui, Hawaii. Film ini menonjolkan kegiatan-kegiatan kelompok, termasuk menciptakan sejenis ganja yang disebut Maui Mowie, juga mengungkapkan tipu muslihat yang menggunakan papan selancar mereka, yang membuat cemas sebagian anggota Brotherhood. Film ini jelas merupakan karya kaum hippie (Let's make love... You can't make love - love is!), tetapi film itu tidak terlalu laris: salah satu kritik menyebutkan film itu sebagai "berbagai hal yang menggelikan berupa celotehan tidak penting tentang obat tanpa keterusterangan... hal terbaik yang dapat dikatakan tentang Rainbow Bridge adalah itu, setelah tujuh puluh satu menit, film itu selesai".

Tidak semua orang menganggap kegiatan Brotherhood sebagai bentuk emansipasi. Dalam pidato akhir tahunannya di tahun 1968, Presiden Lyndon Johnson mengecam distribusi obat, dan berkata "Waktu untuk menghentikan penjualan budak pada para pemuda telah tiba". Owsley Stanley, yang membuat LSD dalam bentuk tablet untuk percobaan acid terhadap penulis Ken Kesey, menyatakan Brotherhood sebagai "kanon yang hilang dari kapal yang berisi orang-orang bodoh". Richard Alpert, yang mengganti namanya menjadi Ram Dass ('pembantu Tuhan'), setelah bertemu dengan gurunya di India, menjadi mewaspadai ambisi kelompok tersebut: "Mereka pemberontak dan ingin menggunakan psychedelic untuk menantang pemerintah, Mereka bertindak berlebihan".

Sebaliknya, Leary meyakini dirinya adalah seorang juru selamat, menggambarkan dirinya sendiri sebagai "orang paling bijaksana dari abad 20". Dia menjadi seorang tokoh pemecah belah dalam Brotherhood itu sendiri, sebagaian karena dia tidak ingin membagi visinya terhadap pulau utopisnya. Akhirnya, perang yang diadakan Nixon terhadap obat-obatan terlaranglah yang menjatuhkan Brotherhood, bersamaan dengan naiknya popularitas 'unspiritual' alternatif: kokain.

Lima puluh tahun setelah Summer of Love, psikedelik menarik perhatian kelompok yang pertama kali terinspirasi - para peneliti medis. Di dalam novel Island, satu tokoh mengalami suatu kematian 'yang baik' setelah mengonsumsi psikedelik, seperti yang pernah dilakukan Huxley. Proyek-proyek di New York University dan John Hopkins University sekarang mendalami efek-efek psilocybin sebagai perawatan paliatif bagi penderita kanker. Visi Huxley yang terbengkalai hampir setengah abad mungkin akan mendatangkan hasil.


Anda dapat membaca versi bahasa Inggris artikel The LSD cult that transformed America di laman BBC.

Berita terkait