Bisakah mendengarkan musik klasik meningkatkan kualitas hidup Anda?

mendengarkan musik Hak atas foto Getty Images

Clemency Burton-Hill menjelaskan bagaimana dia terinspirasi untuk menulis buku barunya, A Year of Wonder, dan mengapa mendengarkan musik dapat menjadi tindakan 'perawatan jiwa' yang kuat.

Apakah mendengarkan musik klasik setiap hari dapat mengubah hidup Anda? Kedengarannya seperti sebuah klaim yang berlebihan, tetapi dalam kasus saya, berkali-kali jawabannya adalah ya. Dan bulan Januari - begitu sering dianggap sebagai bulan perenungan karena berbagai resolusi, hutang dan diet yang tidak terwujud di tahun sebelumnya - boleh dibilang merupakan waktu yang tepat untuk menyelam ke wahana musik dengan segala kemewahannya, yang beragam.

Kita adalah spesies pembuat musik - selalu dan selamanya. Kita juga spesies yang saling bertukar musik: jauh sebelum remaja-remaja yang sedang jatuh cinta mulai memilah-milah kaset rekaman untuk mereka sendiri, atau layanan streaming digital yang memungkinkan kita langsung menuju lagu favorit, kita sekarang berkomunikasi dan berhubungan dengan musik.

Kita berevolusi sebagai manusia yang berkumpul bersama mengelilingi unggun setelah satu hari berburu yang panjang, menyanyikan lagu dan bercerita lewat lagu. Itulah apa yang dilakukan oleh para pendahulu kita; itulah bagaimana mereka memahami dunia; itulah bagaimana mereka mempelajari apa yang tejadi.

mendengarkan musik Hak atas foto JOE KLAMAR/AFP
Image caption Kita berevolusi sebagai manusia yang datang bersama di sekitar api setelah satu hari berburu yang panjang, menyanyikan lagu dan bercerita lewat lagu.

Ini merupakan dorongan yang masih sangat mendasari dari siapakah kita sebenarnya. Namun kehidupan modern kita sendiri telah diliputi dan terfragmentasi sampai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Serius, siapa yang memiliki kemewahan mendapatkan waktu setiap hari untuk mendengarkan musik tertentu secara aktif? Meski begitu, mungkin kita tidak pernah benar-benar membutuhkan ruang emosi yang dapat diberikan oleh musik, dan musik klasik khususnya.

Penelitian ilmiah semakin membuktikan bahwa tindakan rutin dari apa yang disebut dengan 'perawatan diri' dapat memiliki manfaat yang tidak terungkap terhadap kesehatan mental dan kesejahteraan, tetapi secara pribadi saya tidak pernah dapat memahami, misalnya meditasi reguler atau yoga. Saya tidak pernah pergi ke pusat kebugaran, tidak peduli seberapa mulia niat saya. Biasanya saya minum kopi dengan gula. Saya selalu melaporkan pajak di hari terakhir.

Kemudian, tidak terhindarkan, pembuatan dan pelaksanaan resolusi Tahun Baru kali ini membuat saya merasa sangat merana. Setiap tahun, saya menetapkan harapan tahunan yang selalu gagal saya laksanakan - saya pun tambah stres. Saya cukup yakin kalau saya tidak sendiri. (Saya harap saya tidak sendiri).

mendengarkan musik Hak atas foto Getty Images
Image caption Bulan Januari yang menyedihkan adalah waktu yang sempurna untuk menyelam di sebuah soundscape sonik yang baru.

Namun ternyata saya memiliki disiplin diri untuk keluar selama beberapa menit setiap hari untuk tetap memasang headphone saya, mendengarkan satu buah lagu, dan berubah. Meskipun saya telah bermain biola sejak kanak-kanak dan bekerja sebagai penyiar acara musik klasik dan penulis selama satu dekade, saya sepenuhnya terperangkap dalam efek ajaib dari keterikatan saya dengan musik setiap hari setelah beberapa tahun yang sangat melelahkan.

Kesedihan pribadi; jungkir balik menyulap tuntutan yang tidak dapat didamaikan antara karir pekerja lepas dengan seorang balita yang lincah; merasa lelah permanen sementara terus mengisyaratkan 'Saya tidak apa-apa!' kepada dunia luar - cukup untuk mengatakan bahwa saya tidak berada di tempat yang sehat. Dan belum ada satupun solusi potensial yang saya coba berhasil.

Kecuali musik.

Hasilnya, ketika saya mengubah kebiasaan mendengar saya menjadi ritual sadar sehari-hari, saya segera mulai merasa tidak terlalu cemas. Saya memilih sendiri daftar lagu-lagu klasik yang akan saya dengarkan setiap bulannya dengan satu buah judul yang khas. Diambil dari Tube dan tekan 'play', bukannya secara otomatis masuk ke dalam lubang media sosial, tampaknya membuat stabil secara spiritual.

Saya mulai terlihat tidak proporsional dalam melakukannya. Dan hal ini terpikir oleh saya bahwa jika saya dapat memanfaatkan cara yang sangat berarti dari perawatan jiwa yang kecil namun kuat, maka orang lain mungkin bisa juga. Bagaimana jika saya dapat membangun kecintaan seumur hidup saya terhadap musik klasik?

Bagaimana jika saya dapat membuka perbendaharaan kekayaan musik yang luas ini dengan menyederhanakan, baik musik dan memanusiakan mereka yang menciptakannya dengan memberikan konteks pada setiap karyanya, menyampaikan beberapa cerita, dan mengingatkan pembaca/pendengar bahwa musik ini diciptakan oleh seseorang yang nyata, mungkin seseorang yang berbagi masalah yang sama dengan mereka, yang dalam banyak hal mungkin persis seperti mereka.

mendengarkan musik Hak atas foto AFP
Image caption Penelitian ilmiah membuktikan bahwa tindakan biasa yang disebut dengan 'perawatan diri' dapat memiliki manfaat yang tidak terkatakan pada kesehatan mental dan kesejahteraan kita.

Darimana memulainya?

Musik klasik adalah bentuk seni yang, karena berbagai alasan rumit, sering dianggap untuk melestarikan segelintir elit; suatu pesta eksklusif yang hanya mengundang orang-orang tertentu. Hal ini sangat ironis, karena karya itu sendiri adalah salah satu yang paling menyentuh emosi secara langsung yang kita miliki. Ada sebuah alasan kenapa semua orang dari film sampai pengarah pemakaman benar-benar tergantung pada musik klasik ketika mereka ingin mengangkat perasaan. Dan saya kehilangan jejak sejumlah teman, keluarga dan bahkan orang asing yang bertanya, seringkali dengan malu-malu, apakah saya bisa membuatkan mereka daftar lagu-lagu klasik.

Kadang-kadang permintaan itu tepat; musik untuk belajar atau bekerja; musik untuk menenangkan bayi yang baru lahir atau membuat mereka tidur, atau untuk membuat orang tua pasangan menjadi terkesan; musik untuk berolahraga; untuk bersantai; untuk berkebun, melakukan perjalanan atau untuk pesta makan malam.

Orang yang menjalankan warung kopi lokal milik saya meminta saya untuk memilihkan sebuah soundtrack klasik untuk giliran sore atau malam hari. Keponakan saya yang remaja mencari sesuatu untuk menolongnya menyelesaikan revisi ujiannya: "Saya mendengar musik yang saya kira musik klasik televisi/film/video/iklan, dan saya menyukainnya. Saya tidak tahu apa-apa tentang musik klasik, tetapi saya ingin mendengar lebih banyak lagi dan saya tidak tahu harus mulai dari mana…"

mendengarkan musik Hak atas foto Getty Images
Image caption Berada di transportasi umum dan menekan tombol 'play', bukannya secara otomatis terseret dalam media sosial, dapat menstabilkan jiwa.

Tetapi, sedikit koleksi dari apa yang sekarang tersedia secara gratis di mesin penyimpan itu dapat menakutkan, jika tidak melumpuhkan. Jadi saya memutuskan untuk menuliskan sejenis petunjuk lapangan, tidak terlalu banyak sejarah musik klasik yang dikurasi sebagai harta karun dari musik yang sangat saya cintai.

Termasuk banyaknya perempuan - yang selama berabad-abad telah menciptakan canon - komponis berbagai warna; komponis gay dan transgender; komposer yang berbeda (bagaimanapun Beethoven menulis beberapa karya luar biasanya ketika mengalami ketulian total); komponis yang pernah berjuang - atau sedang berjuang- menghadapi masalah kesehatan jiwa, ketergantungan, kepercayaan diri yang rendah; komponis yang harus memenuhi kebutuhan dengan melakukan berbagai macam pekerjaan sehari-hari (supir taksi, tukang pipa, ahli kimia, pemetik jeruk, pekerja kantor pos) tetapi yang tetap merahasiakannya, terlepas dari segala keanehannya, dan menciptakan karya-karya megah untuk kesenangan pendengaran kita. Dan mungkin untuk keselamatan kita.

mendengarkan musik Hak atas foto Getty Images
Image caption Setiap orang punya disiplin diri untuk keluar beberapa menit setiap hari untuk memasang headphonenya dan mendengarkan satu buah lagu.

Saya percaya bahwa karya musik terbesar adalah mesin empati; mereka membuat kita berkelana tanpa berpindah ke kehidupan lain, umur dan jiwa. Mereka juga kuat; mereka dapat membuat Anda melakukan beberapa pekerjaan sekaligus, menyesuaikan ke dalam kehidupan nyata Anda.

Jadi jangan ada pikiran lagi apakah Anda memiliki 'mandat' untuk menjadi seorang pakar musik klasik atau apakah Anda telah mendengarkan dengan 'benar': percayalah, satu-satunya kriteria yang masuk adalah memiliki telinga.

mendengarkan musik Hak atas foto Getty Images
Image caption "Karya terbesar dari musik adalah mesin empati: mereka membuat kita berkelana tanpa berpindah dari kehidupan kita, umur dan jiwa," kata Clemency.

Anda dapat mendengarkan musik dalam perjalanan pulang pergi kerja; membawanya saat Anda berjalan-jalan; tetap mendengar sayup-sayup sementara Anda sibuk dengan sarapan atau persiapan sekolah: menjadikannya musik latar ketika menyiapkan makan malam, menuangkan minuman, bersantai atau mencuci, menyeterika, membalas email-email, apapun yang Anda perlu lakukan di saat Anda akhirnya menekan 'play'.

Saya percaya ada sedikit saja dalam hidup bahwa musik ini tidak menjadi tambahan yang indah. Ini musik untuk dijalani dalam hidup, untuk kehidupan yang lebih baik.

Anda dapat membaca versi bahasa Inggris artikel ini Can listening to classical music improve your life? di BBC Culture.

BBC Indonesia

Berita terkait