Lukisan misterius yang mengubah cara kita melihat warna

Duchamp Hak atas foto Yale University Art Gallery

Lukisan terakhir Marcel Duchamp telah mempengaruhi banyak seniman selama satu abad. Kelly Grovier melihat bagaimana lukisan itu mengilhami bagan warna modern - dan pada pendahulunya di abad ke-17.

Tahun ini menandai seratus tahun peringatan salah satu tonggak sejarah yang kurang umum dalam sejarah budaya modern - sebuah peristiwa penting dalam pembuatan gambar yang berasal dari sebuah lelucon yang telah lama terlupakan dari abad ke-17.

Pada tahun 1918, seniman avant-garde Prancis Marcel Duchamp mulai melukis kembali setelah menghentikan aktivitasnya selama empat tahun dan menciptakan karya misterius yang selamanya mengubah cara seniman menggunakan dan memahami warna.

Setelah menyelesaikan lukisannya, Duchamp kembali menggantung kuasnya, dan selama 50 tahun berikutnya (sampai kematiannya pada tahun 1968), tidak pernah lagi melukis gambar lain.

Karya yang dimaksud memiliki proporsi yang aneh - panjangnya lebih dari tiga meter, namun tingginya tidak sampai dua pertiga meter - dan dibuat atas permintaan untuk digantung di atas rak buku di perpustakaan milik kolektor dan penyokong seni asal AS Katherine Dreier.

Sepintas lalu, kanvas (yang dijuluki Duchamp secara eksentrik dengan 'T um ', singkatan dari frase bahasa Prancis tu m'ennuies, atau 'Anda membosankan saya') tampaknya dapat menjadi segala sesuatu selain sekedar sebuah lukisan.

Permukaannya didominasi oleh kiasan berbayang hingga serangkaian patung kontroversial yang baru saja dibuat Duchamp -benda-benda seperti rak topi, pembuka botol, dan roda sepeda - yang ia namakan 'readymade' atau barang-barang produksi massal yang dijadikan objek seni.

Hak atas foto Yale University Art Gallery
Image caption Sebuah rangkaian ubin berwarna-warni yang membentang ini, yang menginspirasi bagan warna hari ini.

Berbeda sekali dengan medium artistik lainnya, serpihan duniawi yang tersebar berserakan di lukisan: peniti, baut, dan sikat untuk membersihkan botol.

Menurut galeri seni Yale University, "Duchamp merangkum berbagai cara di mana sebuah karya seni dapat memberi kesan pada kenyataan: seperti bayangan, tiruan, atau objek sebenarnya."

Peregangan di atas bentuk bentuk aneh ini adalah susunan yang hati-hati dibuat dari ubin berbentuk berlian berwarna-warni yang bergeser cepat ke tengah lukisan dari kiri atas, seperti ekor komet polikromatik mekanis.

Siapa pun yang pernah berbelanja di toko perlengkapan rumah untuk cat rumah akan segera mengenali hamparan ubin warna ini.

Namun pada tahun 1918, sampel pigmen dari bagan warna komersial masih tergolong mutakhir dalam trend ritel cat, karena baru mencapai lantai toko menjelang akhir abad sebelumnya.

Belum menjadi objek yang sebenarnya, contoh warna 'readymade' ini sekaligus bersifat fisik dan teoritis; mereka mengambang antara dunia nyata menunggu untuk dicat dan alam pikiran murni dimana benda-benda itu masih bisa dalam warna apa saja.

Pigmen imajinasi kita

Sedikit banyak, dek pewarna tak berujung ini yang meluncur ke tengah lukisan Duchamp adalah sebuah tarot cat, yang dapat meramal bagaimana hal-hal pada akhirnya bisa muncul di dunia yang ideal, tidak seperti kenyataannya sebenarnya.

Meskipun ubin Duchamp hanyalah semacam ramalan tentang warna, mereka tampak lebih nyata dan mendesak dalam lukisannya daripada bentuk berbayang dari topi, roda sepeda, dan pembuka botol yang ruangnya berpotongan secara kosmik, seolah-olah dari alam semesta lain.

Tahun-tahun dan dekade-dekade setelah lukisan terakhir Duchamp terjadi suksesi karya oleh seniman modern dan kontemporer yang bergulat dan menyerap implikasi dari irisan nakalnya tentang gagasan warna dari fakta bentuk fisik.

Pendukung teori warna abad ke-19, seperti Johann Wolfgang von Goethe asal Jerman yang beraliran Romantik dan ahli kimia Prancis Michel Eugène Chevreul, prihatin dengan bagaimana warna diterima oleh retina manusia, justru murid-murid Duchamp menjadi terobsesi dengan warna sebagai konsep komersial - pigmen imajinasi mereka.

Hak atas foto Yale University Art Gallery
Image caption T'um misterius Duchamp menampilkan kiasan berbayang atas patung yang disebutnya 'readymades'.

Pada saat yang sama, keturunan Pasca-Impresionisme dan pelopor Ekspresionisme awal merumuskan manifestasi kuasi ilmiah untuk bagaimana fungsi warna di mata mereka yang melihat karya mereka, Duchamp sedang meletakkan kartu model barunya di atas meja: warna adalah komoditas aspirasional - properti yang bisa ditemukan, bukan emosi yang harus dirasakan.

Titan industri

Tiba-tiba, dua filosofi warna bersaing untuk hal-hal artistik - yang memahaminya sebagai alat tradisional para pengrajin untuk dikuasai secara spiritual, yang lain melihatnya sebagai aspek buatan barang-barang produksi tak berjiwa.

Benturan kepekaan itu mungkin paling dramatis digambarkan oleh penampilan yang hampir simultan pada tahun 1963 dari dua jenis publikasi yang sangat berbeda. Ini adalah tahun ketika seniman Amerika kelahiran Jerman, Josef Albers, merilis risalah visualnya yang masih berpengaruh, Interaction of Color, yang memberikan rumusan rumit mengenai harmoni warna - sebuah sistem yang terus diajarkan sampai hari ini.

Itu juga tahun dimana Pantone menerbitkan kompilasi ensiklopedi nuansa halusnya - sebuah volume yang tampaknya membuktikan dominasi industri atas kekaisaran warna yang bisa dibayangkan.

Goyangan imajinasi artistik di abad ke 20 dari sistem pencocokan warna Pantone, dan pendahulunya di grafik pigmen yang didistribusikan oleh perusahaan seperti DuPont, tidak mungkin dilebih-lebihkan.

Pengaruh mereka dapat ditelusuri dalam karya seniman bergenerasi selanjutnya dari Andy Warhol sampai Damien Hirst, Ellsworth Kelly sampai Gerhard Richter.

Tetapi jika eselon warna mekanis Duchamp membentang secara profetis ke depan hingga obsesi semua orang dari Artis Pop ke YBA, itu juga membentang kembali dalam sejarah salah satu buku paling luar biasa, dan sangat terbengkalai yang pernah dibuat.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Sulit untuk tidak melebih-lebihkan pengaruh bagan warna yang diciptakan oleh Dupont dan Pantone di abad ke-20.

Lama terlupakan sampai penemuannya kembali dalam beberapa tahun terakhir oleh ilmuwan Abad Pertengahan dan Renaisans, Klaer lightende Spiegel der Verfkonst adalah buku berisi 800 halaman dengan tulisan tangan dan gambar tangan dari tahun 1692 yang berusaha tidak hanya untuk menggambarkan setiap bayangan cat air yang mungkin ada, tapi juga untuk menjelaskan bagaimana membuatnya.

Buku resep obsesif kompulsif untuk meramu variasi warna yang paling halus, buku ini adalah gagasan, sesuai dengan sampul buku 'A. Boogert '- seorang yang hanya diketahui sebagai seorang pemikat warna asal Belanda.

Hak atas foto Bibliothèque municipale/Bibliothèque Méjanes
Image caption Buku Boogert ditemukan secara tidak sengaja oleh Erik Kwakkel, yang menampilkannya di blog ilmiahnya

Buku Boogert, yang menurut penulis yang tidak biasa itu dimaksudkan untuk membantu seniman, menarik perhatian secara kebetulan oleh seorang yang ahli mengenai Abad Pertengahan dan juga blogger asal Belanda yang sedang melakukan penelitian atas database online Bibliothèque Méjanes di Aix-en-Provence, Prancis, pada tahun 2014.

Keputusan Erik Kwakkel untuk menampilkan buku yang mencolok di blog ilmiahnya yang populer, dan untuk menyediakan tautan ke hasil pemindaian berresolusi tinggi dari seluruh buku, membantu mendorong kamus luminositas menjadi pengakuan yang lebih luas daripada salinan tunggal yang bisa dinikmati sepanjang usia penulis sendiri.

Hak atas foto Bibliothèque municipale/Bibliothèque Méjanes
Image caption Buku tahun 1692 itu berusaha menggambarkan setiap warna cat air yang mungkin ada - dengan tangan.

Untuk mengklik halaman-halaman digital dari buku ini dan melihat ratusan ubin membaur ke dalam kocokan warna yang dikalibrasi membuat seseorang menjadikan drama geometris lukisan terakhir Duchamp yang penting.

Berbicara kepada satu sama lain selama berabad-abad, pertunjukan mahakarya Boogert yang telah lama hilang dan karya profetik yang didambakan oleh Duchamp mengungkapkan ketertarikan abadi dengan penyamaran misterius dimensi kehidupan yang paling sulit dipahami: warna.

Anda bisa membaca artikel aslinyaThe mysterious painting that changed how we see colouratau artikel lainnya dalamBBC Culture

Berita terkait