Kuil hutan yang tersembunyi di Kamboja

a Hak atas foto DAVE STAMBOULIS

Siem Reap telah menjadi salah satu wisata favorit dunia dalam beberapa tahun terakhir, menduduki peringkat dua dalam daftar lokasi terbaik di planet Trip Advisor, mengalahkan lokasi terkenal Prague, London, dan Istanbul.

Para pengunjung datang untuk melihat kuil hutan bersejarah Khmer, Angkor Wat, tapi serbuan orang asing yang datang tiap hari tidak melulu positif, dengan minimnya infrastruktur, kemacetan, dan kuil yang rusak.

Untungnya, Beng Mealea, kuil hutan tersembunyi yang mengingatkan kembali masa sebelum Angkor Wat, memberi banyak harapan bagi 'Indiana Jones' dalam diri kita.

Beng Bealea, yang terbentang 40km di timur kelompok utama kuil Angkor Wat, dikelola oleh Otoritas Apsara, badan pemerintahan yang juga mengelola Angkor.

Tapi kuil ini tidak dianggap sebagai salah satu kompleks Angkor, dan Anda butuh tiket tersendiri untuk masuk - bagaimanapun harga tiket US$5 (atau sekitar Rp65.000) cukup menggoda ketimbang harga tiket masuk Angkor Wat seharian penuh, US$37 (atau Rp481.000).

Hak atas foto DAVE STAMBOULIS

Datang ke sini terasa seperti terasing dari jalan-jalan menuju kuil-kuil yang lebih terkenal - di mana banyak bus, taksi, dan tuk-tuk mengantri untuk masuk ke gerbang utamanya. Sampai sekarang, Beng Mealea hanya bisa ditempuh melalui jalan berlubang dan berdebu yang tidak bisa dilewati di musim hujan. Jalanan itu telah diperbaiki beberapa tahun lalu - tapi masih lebih nyaman menggunakan mobil pribadi dari pada tuk-tuk karena perjalanan bisa berguncang-guncang.

Dalam perjalanan, Anda akan melewati para pria ber-krama (syal tradisional Khmer) yang bersepeda, petani dengan gerobak sapi yang pergi menuju ladang, dan anak-anak bermain di tepi jalan.

Walau pengelola tur mulai menambahkan Beng Mealea ke sebagian jadwal wisata, perjalanan satu jam dari Siem Reap bisa mengurungkan niat pengunjung - belum lagi banyak turis tidak punya banyak waktu untuk berkeliling kuil-kuil Angkor.

Dibangun dengan gaya arsitektur yang sama dengan Angkor, Beng Mealea diperkirakan juga dibangun selama masa Raja Suryavarman di abad ke 12, yang menjadikannya berusia sekitar 900 tahun.

Meskipun sejarawan menganggap kuil ini punya hubungan dengan kuil terkenal Angkor, informasi tentang bangunan seram dan hancur itu masih minim.

Ukiran Hindu dan sedikit Buddha teridentifikasi, tetapi indikasi religius lain atau mungkin prasasti yang bisa memberi informasi siapa yang membangun ini masih belum terjawab.

Bagaimanapun, Beng Mealea adalah lokasi yang spesial untuk dikunjungi. Terdiri dari serangkaian galeri dan perpustakaan yang dibangun di sekitar pusat suci dan dikelilingi oleh parit besar, situs terlihat seolah-olah telah diserang gempa bumi.

Hak atas foto DAVE STAMBOULIS

Berbagai batu bata besar itu adalah semua yang tersisa dari gedung-gedung tinggi yang pernah berdiri di sini, dan alam telah merusaknya.

Pohon beringin membungkus dinding, lumut tumbuh dari setiap pori-pori dan reruntuhan blok tertutup tanaman lebat, vegetasi hijau telah bertumpuk satu sama lain.

Tapi tampilan yang menyeramkan dan terlupakan inilah yang menjadi daya tariknya. Dalam kunjungan terakhir saya ke Beng Mealea, saya melihat pasangan India menelusuri lorong batu-batu berserakan - yang kemudian terpukau ketika mereka menemukan dinding menjulang dengan tanaman merambat di atas mereka.

Mereka mengatakan bahwa mereka sedang bulan madu, dan diselimuti keringat dan debu, wajah mereka tampak bercahaya seperti habis berjalan di altar pelaminan.

Datanglah sebelum jam 9 pagi, dan miliki Beng Mealea khusus untuk Anda sendiri. Jalan setapak yang dibangun untuk pengunjung berkeliling kuil telah dibangun. Tetapi jalan itu melewatkan esensi keunikan Beng Mealea, karena titik-titik paling keren malah tersembunyi di hutan.

Lebih baik, minta dipandu oleh salah satu stafnya yang demi uang tip akan mengajak Anda ke pusat reruntuhan. Anda akan menghabiskan beberapa jam berikutnya memanjat batu-batuan hijau dan muncul keluar dari cerobong batu - yang akhirnya membawa Anda melihat kuil yang diselimuti akar pohon dan ukiran Ramayana yang benar-benar terjalin oleh cabang pohon.

Di dalam tempat suci utama, di mana struktur yang paling utuh yang ditemukan, jendela besar telah dipenuhi vegetasi. Ketika saya berada di sana, beberapa anak-anak berjingkat-jingkat di antara blok bebatuan sementara orang tua mereka hati-hati mengikuti, mengawasi setiap langkah. Sangat mudah untuk terkilir atau malah lebih buruk dari itu.

Hak atas foto DAVE STAMBOULIS

Ta Prohm, kuil hutan terkenal di Angkor, dulu pernah seperti ini. Jika Anda tiba di sana saat matahari terbit, dijamin Anda memiliki tempat itu untuk diri sendiri.

Sekarang-sekarang ini, bagaimanapun, Ta Prohm dibanjiri penumpang bus yang tak henti-henti, dengan antrian panjang di tempat yang paling fotogenik di mana akar terjalin sekitar kolom kuil.

Karena alam dan dampak manusia, banyak kuil sekarang disangga kawat logam, dan akses ke beberapa daerah dilarang.

Tentu perangkap yang sama mungkin akhirnya mengubah Beng Mealea; tapi untuk saat ini, lokasi dan akses yang sulit adalah pencegah yang indah sehingga yang paling berpetualang saja yang akan ke sana.

Bahkan lebih baik lagi, kekuatan alam kemungkinan akan menang pada akhirnya, karena hutan akan terus perlahan 'memakan' kuil, membungkusnya dan membuat Beng Mealea lebih misterius lagi.

Anda bisa membaca artikel ini dalam bahasa Inggris berjudul Cambodia's hidden jungle temple atau artikel lain dalam BBC Travel.

Berita terkait