Burung terbelit sampah plastik dan masker medis yang banyak digunakan selama pandemi

Burung black bittern di Singapura terjerat sampah masker medis.

Sumber gambar, ADRIAN SILAS TAY

Keterangan gambar,

Sampah masker, seperti menjerat burung black bittern di Singapura ini, juga banyak terlihat pada spesies burung lainnya di berbagai belahan dunia.

Sebuah studi terbaru menunjukkan dampak sampah plastik terhadap burung-burung di berbagai belahan dunia, diperburuk dengan limbah medis akibat pandemi Covid-19.

Para peneliti di Inggris mengumpulkan foto burung-burung dari seluruh benua, kecuali Antartika, yang bersarang atau terjerat limbah pastik.

Seperempat di antara foto-foto itu menunjukkan bahwa burung-burung tersebut terjerat limbah masker sekali pakai yang banyak digunakan selama pandemi.

Foto-foto itu dikirimkan oleh orang-orang dari berbagai negara melalui sebuah proyek yang diberi nama ‘burung dan serpihan’.

Selain terbelit sampah masker medis, para peneliti yang menjalankan proyek itu juga melihat burung-burung terjerat atau bersarang di tali, benang pancing, pita, balon, hingga sendal jepit.

Sumber gambar, Mary Caporal Prior

Keterangan gambar,

Gambar burung mallard dengan masker yang mengalungi lehernya ini diambil oleh Mary Caporal Prior di AS.

“Pada dasarnya, kalau seekor burung membuat sarang dengan bahan berserat panjang seperti rumput laut, ranting, atau alang-alang, kemungkinan besar ada sampah manusia di sarang itu,” kata Dr Alex Bond dari Museum Sejarah Alam di London yang terlibat dalam proyek ini.

Baca juga:

Proyek ini dijalankan selama empat tahun demi menunjukkan betapa buruknya dampak limbah, terutama limbah plastik, terhadap unggas, sekaligus meningkatkan kesadaran dan perhatian publik.

Sumber gambar, MATTHEW IRISH

Keterangan gambar,

Burung Merpati yang bersarang di sampah kabel yang dibuang di lokasi pembangunan di Sussex, Inggris.

“Ketika mengulik persoalan ini, Anda akan menemukan masalah yang sama di mana-mana,” tutur Dr Alex.

“Temuan kami benar-benar menggambarkan cakupan geografis yang luas. Kami menerima laporan dari Jepang, Australia, Sri Lanka, Inggris, Amerika Utara. Jadi ini benar-benar persoalan global.”

Para peneliti ini melihat begitu banyak foto yang menunjukkan alat pelindung diri (APD) yang banyak digunakan selama pandemi.

“Hampir semuanya menunjukkan ada masker,” kata Bond.

“Bayangkan berbagai bahan yang ada di satu masker bedah, kami melihat ada burung yang kakinya terjerat tali masker kusut, atau burung yang terluka karena mencoba menelan kain maupun potongan plastik keras yang biasanya menahan posisi masker di atas hidung Anda.”

“Jadi meskipun kami menggunakan istilah ‘plastik‘ karena lebih umum, tapi sebenarnya ada berbagai material yang berbeda, seperti yang terlihat dari masker.”

Sumber gambar, JAKE KENNY

Keterangan gambar,

Para peneliti juga menemukan banyak burung terjerat tali masker, seperti burung robin amerika yang ditemukan pada April 2020 ini.

Melalui proyek ini, para peneliti ingin menyoroti “masalah sistemik” yang menyebabkan begitu banyak sampah berakhir di lingkungan.

Peneliti utama dari Universitas Dalhousie di Kanada, Justine Ammendolia, mengatakan kepada BBC News bahwa dampak dari sampah-sampah plastik terhadap spesies di seluruh dunia sangat “menghancurkan”.

"Pada April 2020, untuk pertama kalinya muncul gambaran seekor burung yang tergantung di masker di pohon di Kanada. Setelah itu, gambaran serupa muncul dari berbagai negara,” kata dia.

“Ini benar-benar menunjukkan bahaya yang ditimbulkan oleh manusia terhadap lingkungan dalam waktu yang sangat singkat di berbagai belahan dunia.”

Sumber gambar, ROB HUGHES

Keterangan gambar,

Burung puffin yang juga terjerat masker medis.

“Mengganti sikat gigi bambu atau tas belanja kanvas tidak akan menyelamatkan bumi, [karena] sebagian besar produksi plastik skala besar saat ini justru berasal dari industri,” ujar Dr Bond.

“Jadi perlu perpaduan kebijakan dari atas ke bawah sekaligus tekanan dari bawah ke atas untuk menyatakan ‘cukup sudah’.”

Sumber gambar, ROB HUGHES

Keterangan gambar,

Burung, seperti spesies camar herring ini, terkadang mengira plastik yang mengapung sebagai makanan.

Menurut dia, perlu aksi global untuk mengatasi polusi plastik yang serupa dengan Protokol Montreal.

Protokol Montreal merupakan sebuah perjanjian yang melarang penggunaan bahan kimia perusak ozon dan dianggap sebagai salah satu perjanjian global paling sukses yang pernah ditandatangani.