Tantangan Jokowi dalam kunjungan ke Malaysia

Presiden Joko Widodo Hak atas foto Reuters
Image caption Malaysia merupakan kunjungan luar negeri pertama Presiden Joko Widodo yang bersifat bilateral.

Presiden Joko Widodo Kamis ini (05/02) mulai melakukan lawatan ke Malaysia, yang merupakan lawatan resmi pertamanya ke sebuah negara yang bersifat bilateral.

Hal tersebut juga mencerminkan bahwa hubungan Indonesia dengan negara tetangga tersebut menjadi salah satu prioritas bagi pemerintahan Jokowi.

Namun lawatan resmi tersebut tampaknya dibayang-bayangi dengan insiden iklan produk rumah tangga yang dinilai melecehkan tenaga kerja asal Indonesia.

Iklan itu dipasang untuk sebuah mesin penyedot debu, dengan kalimat "fire your Indonesian maid now..." atau "pecat PRT Anda sekarang," untuk menggambarkan bahwa dengan mesin pembersih rumah tersebut maka tidak diperlukan PRT.

Iklan itu muncul dalam bentuk papan pajangan serta di situs resmi produk itu.

Menurut Tian Chua -anggota parlemen dan wakil presiden Parti Keadilan Malaysia- sebagian kalangan di Malaysia memang tidak memiliki kepekaan dalam hal hubungan Indonesia-Malaysia.

Bagaimanapun Chua menegaskan Malaysia dan Indonesia tidak bisa harus berhubungan baik walau sering dilanda berbagai masalah.

Dan Chua berharap kunjungan Presiden Jokowi kali ini juga bisa membawa nilai hak asasi dan demokrasi.

"Indonesia sebagai negara yang sudah memiliki budaya politik demokrasi yang dinamis, harus menegaskan (kepada Malaysia) bahwa segala bentuk hubungan di negara-negara ASEAN harus berasaskan hak asasi manusia dan nilai-nilai demokrasi," tegas pendiri media oposisi Malaysiakini.com itu.

"Kita sebagai (anggota) ASEAN tidak boleh menepikan nilai-nilai itu. Dan Indonesia sudah membuktikan, bahwa dengan majunya demokrasi dan HAM, ekonomi pun bisa berjaya'" jelasnya kepada wartawan BBC Indonesia, Ging Ginanjar.

Mengangkat pertanyaan?

Bagi pengamat masalah internasional Universitas Paramadina, Dinna Wisnu, pilihan ke Malaysia merupakan cerminan bahwa Presiden Jokowi mengutamakan negara-negara kawasan.

Hak atas foto AFP
Image caption Migrant Care memperkirakan terdapat 2,1 juta TKI di Malaysia dan hanya 600.000 yang resmi.

"Malaysia, terutama, memang pantas diutamakan, terkait juga berbagai masalah yang kerap muncul, terutama masalah TKI. Lalu soal perbatasan, terkait isu kelautan. Malaysia tentu akan memapar posisinya," kata Dinna.

Dinna menambahkan kunjungan Jokowi juga bisa mengundang pertanyaan-pertanyaan terkait konsep Jokowi dan implikasinya terhadap negara-negara tetangga.

"Buat Malaysia, merupakan pertanyaan besar, apakah Indonesia di bawah Jokowi punya niat untuk menambah postur pertahanan. Dan apakah ini 'cukup aman' buat mereka, apakah mengubah keseimbangan kekuatan."

Tentu pula keberadaan Tenaga Kerja Indonesia di Malaysia merupakan salah satu tak bisa dilupakan dalam hubungan kedua negara.

Data Migrant Workers -sebuah lembaga pembelaan TKI- menunjukkan di Malaysia terdapat sekitar 2,1 juta TKI, dan hanya 600.000 yang merupakan tenaga kerja resmi.

Sisanya, sekitar 1,5 juta adalah pekerja yang tidak terdokumentasi sehingga rentan terhadap tekanan, manipulasi, dan perlakuan buruk.

Namun tidak berarti bahwa iklan pesan penyedot debut yang kontroversial itu akan menjadi pembahasan kedua pemimpin walaupun KBRI di Kuala Lumpur sudah mengajukan pertanyaan resmi kepada Malaysia soal itu.

Berita terkait