Gara-gara kabut asap, Indonesia kalahkan AS soal emisi karbon

Hak atas foto EVELLA FM
Image caption Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU) di Palangkaraya menunjukkan konsenrasi partikulat PM10 berada di atas 3.000 mikrogram per meter kubik pada Rabu (21/10).

Akibat kabut asap yang ditimbulkan dari kebakaran hutan dan lahan di ratusan kawasan, Indonesia mengeluarkan emisi karbon lebih banyak ketimbang Amerika Serikat. Padahal, AS selama ini menyandang predikat sebagai sumber gas rumah kaca terbesar kedua di dunia setelah Cina.

Dalam laporan kajian organisasi lingkungan hidup, World Resources Insitute, emisi karbon akibat kebakaran hutan dan lahan di Indonesia telah melampaui rata-rata emisi karbon harian AS selama 26 hari dari 44 hari sejak awal September.

Catatan tersebut praktis menunjukkan lonjakan signifikan. Pasalnya, selama ini AS merupakan sumber gas rumah kaca kedua setelah Cina. Adapun Indonesia biasanya dikategorikan WRI pada peringkat lima.

“Pembakaran lahan gambut tropis begitu signifikan untuk emisi gas rumah kaca karena area-area ini menyimpan jumlah karbon terbanyak di dunia yang berakumulasi selama ribuan tahun,” sebut WRI, yang menggunakan basis data emisi kebakaran global untuk laporannya, seperti dikutip kantor berita AFP.

Hak atas foto AFP
Image caption Alih fungsi lahan gambut menjadi perkebunan disebut sebagai penyebab emisi gas rumah kaca.

Secara khusus, WRI menyebut alih fungsi lahan gambut menjadi perkebunan sebagai penyebab emisi gas rumah kaca.

“Pengeringan dan pembakaran lahan-lahan ini untuk ekspansi pertanian, seperti alih fungsi perkebunan kelapa sawit atau kayu untuk kertas, berujung pada peningkatan besar dalam emisi gas rumah kaca.”

Laporan WRI mengemuka setelah beberapa peneliti menilai kebakaran lahan dan hutan yang melanda Indonesia tahun ini ialah yang terparah sejak 1997 lalu.

Herry Purnomo, peneliti lembaga Center for International Forestry Research (CIFOR), misalnya, berpendapatan kondisi itu disebabkan ketahanan ekosistem Indonesia lebih rentan karena hutan tanaman industri dan sawit.

Berita terkait