Hong Kong: 'Saya terkena gas air mata saat sedang makan siang'

Unjuk rasa Hong Kong Hak atas foto Reuters
Image caption Aksi protes di Hong Kong telah berkecamuk selama berbulan-bulan — tetapi sekarang pekerja asing mulai terpikir untuk meninggalkan pusat keuangan terbesar di Asia itu.

"Saya pernah beberapa kali kena gas air mata, tapi tidak pernah ketika sedang di luar gedung kantor saya — saat keluar untuk makan siang," kata seorang pedagang saham di HSBC.

Ia menjelaskan peristiwa yang terjadi di pekan ini, ketika unjuk rasa mencapai distrik finansial pusat Hong Kong, salah satu pusat komersial terbesar di dunia.

Ia mengatakan momen tersebut adalah titik balik, yang membuat dirinya dan banyak kawan-kawannya mempertanyakan masa depan mereka di kota itu.

Berbicara kepada BBC dengan syarat identitas mereka disembunyikan, direktur di sejumlah bank internasional dan firma hukum terbesar mengatakan mereka melihat bisnis mereka di Hong Kong menyusut seiring unjuk rasa terus menghebat.

Layanan keuangan merupakan seperlima dari ekonomi Hong Kong dan orang-orang berdatangan dari seluruh penjuru dunia untuk tinggal dan bekerja di sini. Komunitas ekspatriatnya tertarik pada pajak yang rendah, upah yang baik, stabilitas, dan standar kehidupan yang tinggi.

Akan tetapi, iming-iming kemakmuran dan stabilitas di wilayah Asia Timur itu banyak memudar sejak Hong Kong dirusak oleh aksi protes anti-pemerintah yang telah berlangsung selama lima bulan, menuntut peningkatan demokrasi dan melawan tindakan polisi.

Hak atas foto EPA
Image caption Aksi protes di Hong Kong disebut "unjuk rasa payung"

Tombol panik

Sepekan terakhir ini, ketika kekerasan semakin parah, membuat banyak firma kembali menimbang keamanan para staf mereka di Hong Kong.

Seorang manajer pengelola investasi (hedge fund) bahkan diberikan aplikasi tombol panik untuk kondisi darurat; dan kantornya sudah punya rencana untuk mengevakuasi dirinya dan keluarganya ke kota besar lain "jika kami dalam bahaya, mereka punya sekelompok orang yang akan membantu kami keluar".

Seorang bankir di HSBC mengatakan hanya setengah dari stafnya yang datang ke kantor pada hari Jumat kemarin (15/11) karena orang-orang didorong untuk bekerja dari rumah jika mereka tidak bisa bepergian dengan selamat.

Para staf terus dikabari tentang situasi di lapangan, menurut seorang pegawai BNP Paribas. "Kami mendapat email rutin pada pagi hari dan sepanjang hari dari tim manajemen kelangsungan bisnis – memberi tahu kami apakah aman kalau pergi ke kantor – dan apakah kami perlu pulang lebih awal."

Memilih pihak

Tekanan politik dari pemerintah China kepada bank dan firma hukum juga meningkat — dan memberi tekanan pada sebagian staf.

Beberapa mitra di firma hukum diminta untuk memilih pihak dan menyatakan apakah mereka mendukung para pengunjuk rasa atau pemerintah China sebelum menjalin bisnis dengan perusahaan China.

Hak atas foto Reuters
Image caption Polisi telah berhadapan dengan para pengunjuk rasa yang khawatir akan pengaruh yang semakin besar dari Beijing.

Perusahaan-perusahaan ditekan untuk mencegah para stafnya membicarakan pandangan mereka di depan umum.

Seorang pengacara menjelaskan, "Saya pernah bekerja di mana orang-orang secara verbal diminta untuk menahan diri dan berhati-hati ketika menyampaikan pandangan mereka. Mengingat jumlah orang yang bekerja di sini, sungguh keajaiban kecil bahwa belum ada insiden apa-apa."

Di tempat kerja, orang-orang membuat aturan informal untuk tidak mendiskusikan politik di dalam tim mereka karena emosi begitu tinggi.

"Jelas, itu satu-satunya topik percakapan di kantor, tapi opini begitu terpecah-belah," kata seorang bankir.

"Dalam tim saya yang beranggotakan sembilan orang, tiga dari China dan dua dari Hong Kong dan sisanya ekspatriat – ini agak mirip Brexit – kami semua punya pandangan yang sangat berbeda-beda."

Video di media sosial yang menunjukkan seorang pria yang mengklaim dirinya bekerja di Citigroup ditangkap oleh polisi telah dibagikan secara luas di komunitas bankir.

"Ini telah membuat orang-orang takut — membuat Anda merasa kita semua bisa terjebak dalam kerusuhan ini."

Seorang juru bicara bagi grup bank yang bermarkas di AS mengatakan: "Kami tengah menyelidiki insiden ini dan selama penyelidikan berlangsung, tidak pantas untuk berkomentar lebih jauh".

Hak atas foto AFP
Image caption Ada banyak kegelisahan seputar isu demokrasi di Hong Kong.

Kalah bersaing dengan Singapura

Salah satu kekhawatiran terbesar bagi perusahaan finansial ialah dampak semua ini kepada ekonomi seiring reputasinya tentang stabilitas terkikis.

Seorang sumber di salah satu bank internasional terbesar dunia mengatakan mereka memperkirakan pendapatan mereka di Hong Kong turun sebesar 25% dalam kuartal terakhir tahun keuangan mereka akibat kerusuhan.

Banyak bank kini meninjau ulang rencana investasi mereka di Hong Kong selama beberapa tahun ke depan "Jika kita masih berbicara tentang ini dalam enam bulan ke depan, orang-orang akan mulai melepas Hong Kong".

Mereka khawatir orang-orang yang merencanakan kesepakatan bisnis besar akan beralih ke bank dan firma hukum di Singapura karena, menurut seorang sumber, "Singapura punya prospek jangka menengah yang lebih bisa diprediksi".

Hak atas foto EPA
Image caption Hong Kong telah lama menjadi pusat layanan keuangan di Asia.

Sejauh ini kebanyakan dampak bisnisnya baru dirasakan perusahaan-perusahaan kecil — restoran, misalnya. Ada kekhawatiran di antara para bankir, akibat statistik ekonomi terkini, bahwa ini bisa menyebar lebih luas.

"Perusahaan langganan kami meminjamkan uang ke perusahaan pelayaran China yang melakukan transaksi finansialnya melalui Hong Kong. Mereka mengandalkan lingkungan bisnis yang sehat di Hong Kong. Sekarang kami khawatir mereka akan bangkrut".

Topik terkait

Berita terkait