Sersan Robert Bales, tersangka pembantaian 16 warga sipil Afghanistan

Hak atas foto Reuters
Image caption Foto Sersan Robert Bales yang diunggah dari situs militer sebelum namanya disebut sebagai tersangka.

Tentara AS yang dituduh membantai 16 orang warga sipil Afghanistan diketahui bernama Sersan Robert Bales.

Pejabat senior AS mengungkapkan identitas tertuduh kepada BBC ketika tersangka tengah diterbangkan ke AS untuk menghadapi tuntutan hukum.

Dia diperkirakan akan segera mendarat di Fort Leavenworth, Kansas, setelah diterbangkan melalui Kuwait.

Pengacara prajurit tersebut, John Henry Browne, mengatakan bahwa kliennya adalah seorang pria 38 tahun yang terluka dua kali saat bertugas di Irak.

Dia juga mengatakan terdakwa menyaksikan kaki temannya yang terluka parah akibat ledakan sehari sebelum pembantaian tersebut.

Insiden ini belum dikonfirmasi oleh Angkatan Darat AS.

Akibat pembantaian terhadap korban sipil yang sebagaian besar anak-anak dan kaum peremopuan, Taliban membatalkan negoisasi lanjutan dengan AS.

Tetapi Pemerintah AS mengatakan tetap akan memperjuangkan negosiasi untuk mendamaikan kelompok yang berperang di Afghanistan.

Presiden Afghanistan Hamis Karzai juga murka atas pembantaian ini. Dia mengatakan AS harus menarik kembali pasukannya dari wilayah pedesaan dan meminta pasukan keamanan Afghanistan memimpin operasi di lapangan agar dapat mengurangi kematian warga sipil.

Sosok panutan

Pada Jumat (16/03), Karzai mengatakan AS tidak sepenuhnya mau bekerja sama dalam penyelidikan kasus tersebut.

Dia juga mengatakan penanganan persoalan korban sipil di tangan pasukan NATO selama ini "dibiarkan berlalu begitu saja".

"Ini perilaku ini tidak dapat ditoleransi," kata Karzai kepada wartawan BBC Lyse Doucet di istana kepresidenan di Kabul.

Sementara itu, Sersan Bales sejauh ini belum resmi dituntut, tetapi dia telah dijadikan tersangka kasus pembantaian tersebut.

Menteri Pertahanan AS, Leon Panetta sebelumnya mengatakan jika tentara itu terbukti bersalah dia akan diganjar dengan hukuman penalti.

Persidangan dalam kasus seperti ini akan memakan waktu bertahun-tahun, sebuah kenyataan yang bertolak belakang dengan tuntutan Afghanistan yang menghendaki pengadilan itu berlangsung lebih cepat dengan hukuman yang berat.

Berbicara di Seattle, Kamis (15/03), tempat Sersan Bales semula bertugas, sang pengacara John Henry Browne mengatakan kliennya "berwatak halus" dan bukanlah tipe orang anti Islam.

Dia melukiskan kliennya itu sosok panutan diantara rekan-rekannya, sebelum ada kasus pembantaian.

Berita terkait