Wilayah Gaza yang rusak akibat perang tergenang banjir

gaza Hak atas foto AP
Image caption Ribuan warga Palestina masih tinggal di tempat penampungan sementara menyusul perang.

Sebagian wilayah Gaza yang hancur akibat perang dengan Israel tergenang banjir menyusul hujan lebat selama dua hari.

Hujan dan banjir ini terjadi di tengah ribuan warga Gaza yang masih tinggal di tempat penampungan sementara atau di puing-puing rumah yang rusak dalam perang dengan Israel.

Perang dengan Israel pertengahan tahun ini menghancurkan atau merusak sekitar 100.000 rumah di Gaza.

Di kawasan Shejaiya, Gaza, salah satu daerah yang paling parah terhantam serangan tank Israel, tidak tampak adanya pembangunan kembali, lapor kantor berita AFP.

Hak atas foto AFP
Image caption Rumah warga Gaza di kawasan Shejaiya, tempat paling parah yang rusak akibat serangan Israel.

"Saya sangat khawatir akan cuaca namun tidak ada yang dapat saya kerjakan," kata salah seorang warga di kawasan itu, Ibtisam al-Ijla, 46 tahun, kepada AFP.

Ia dan suaminya melarikan diri tanpa menggunakan alas kaki di tengah pemboman Israel dan saat kembali rumahnya rusak berat.

Namun ia dan suaminya tidak memiliki uang untuk menyewa di tempat lain dan terpaksa kembali ke rumah yang rusak.

Sekitar 30% rumah di kawasan dengan 1,8 juta penduduk itu rusak atau hancur.

Dalam perjanjian yang ditengahi PBB, Israel sepakat untuk melonggarkan blokade delapan tahun guna memasok bahan bangunan untuk rekonstruksi.

Tetapi sejauh ini, tidak banyak perkembangan dalam pembangunan kembali Gaza, kata AFP.

Berita terkait