Anak-anak Palestina korban perang dilarang Hamas ke Israel

Hak atas foto AFP
Image caption Anak-anak Palestina di dalam bus yang dicegah oleh Hamas untuk menuju Israel.

Hamas mencegah 77 anak yang orang tuanya terbunuh dalam konflik Israel-Gaza baru-baru ini untuk mengunjungi Israel sesuai undangan kelompok aktivis perdamaian.

Anak-anak yang berusia antara 12 dan 15 tahun itu ditemani lima orang dewasa dan sudah kembali ke Erez, wilayah perbatasan antara Gaza dan Israel.

Lebih dari 2,100 orang, kebanyakan adalah warga Palestina, tewas dalam konflik bersenjata selama 50 hari antara Juli-Agustus, kata PBB.

Sementara Israel mengatakan, 67 tentara dan enam warga sipil Israel tewas.

Kunjungan yang diorganisir Kibbutz, yayasan yang mengkampanyekan perdamaian Israel-Arab, berencana mengajak anak-anak itu ke sejumlah kota di Israel yang dihuni orang-orang Arab, yang menjadi sasaran serangan roket Hamas saat konflik lalu.

'Politik normalisasi' Israel

Tapi Hamas -yang menguasai Gaza sejak 2007- mengatakan pembatalan perjalanan dibenarkan untuk melindungi anak-anak dari 'politik normalisasi' dengan Israel.

Juru bicara Hamas, Eyad Bozum, mengatakan Hamas akan memastikan perjalanan seperti tidak akan terjadi lagi.

Pihak pengundang yaitu kelompok aktivis perdamaian, Malek Freij mengatakan kepada kantor berita Reuters: "Mereka mengira Israel ingin mengeksploitasi anak-anak, itu tidak benar."

Hak atas foto Reuters
Image caption Rencana kunjungan anak-anak Palestina ke Israel ini merupakan undangan kelompok aktivis perdamaian.

Hamas menolak mengakui Israel, yang dianggap telah menduduki tanah Palestina.

Beberapa negara, termasuk Israel dan Amerika Serikat, menganggap Hamas sebagai organisasi teroris karena catatan panjang aksi kekerasan yang pernah dilakukannya.

Dalam konflik terbaru baru-baru ini, Hamas telah menembakkan ribuan roket dan mortir ke wilayah Israel. Israel sendiri melancarkan kampanye pemboman melalui udara ke wilayah Gaza.

Berita terkait