Turki masuki Suriah terkait makam Syah Suleyman

turki Hak atas foto Reuters
Image caption Tank Turki sebelum operasi penyelamatan tentara pengawal makam tokoh negara itu di Suriah.

Ratusan pasukan Turki dengan menggunakan kendaraan lapis baja memasuki Suriah utara yang sedang konflik, untuk memindahkan makam bersejarah Ottoman dan mengungsikan pengawalnya yang terkepung.

Makam rusak dan sisa-sisa Syah Suleyman -yang meninggal pada abad ke 13- dipindahkan ke sebuah tempat di Suriah yang lebih dekat ke perbatasan Turki.

Turki memandang makam tersebut sebagai wilayah berdaulat.

Kelompok yang menamakan diri Negara Islam atau ISIS mengancam akan menyerangnya tahun lalu.

Pemerintah Presiden Suriah Bashar al-Assad -yang kehilangan kekuasaan pada banyak wilayah Suriah utara karena perang saudara- mengecam operasi yang dilakukan Turki sebagai 'penyerangan terang-terangan'.

Turki dilaporkan telah memberitahu konsulat Istanbul tentang operasi itu tetapi tidak menunggu persetujuan Suriah.

Syah Suleyman yang hidup pada sekitar tahun 1178 sampai 1236 adalah kakek dari pendiri kerajaan Ottoman, Osman I.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan pemerintah dan angkatan bersenjatanya telah melakukan "operasi sukses yang melebihi semua bentuk penghargaan".

Berita terkait