Pilot kedua 'ingin menghancurkan pesawat'

Andreas Lubitz Hak atas foto Twitter
Image caption Pilot kedua Germanwings, Andreas Lubitz, yang diduga sengaja menjatuhkan pesawat.

Pilot pembantu dalam pesawat Germanwings yang jatuh di pegunungan Alpen tampaknya ingin 'menghancurkan pesawat', seperti disampaikan para pejabat Prancis.

Jaksa Marseille, Brice Robin, mengutip informasi dari kotak hitam perekam suara di kokpit dan mengatakan pilot kedua sendirian di dalam ruang kendali itu.

Disebutkan bahwa dia secara sengaja mulai menurunkan pesawat ketika kapten pilot terkunci di luar kokpit.

Hak atas foto AP
Image caption Nama pilot kedua disebutkan Andreas Lubitz yang berada di dalam kokpit sendirian.

Jaksa Robin menambahkan pilot kedua -yang disebut bernama Andreas Lubitz- masih hidup sampai pada hantaman terakhir ketika pesawat jatuh ke darat.

"Kami mendengar pilot meminta pilot kedua untuk mengendalikan pesawat dan kami mendengar pada saat yang sama suara kursi digerakkan ke belakang dan suara pintu ditutup," tutur Robin kepada para wartawan.

"Pada saat itu, pilot kedua mengendalikan pesawat sendirian. Ketika dia sendiri, pilot kedua menekan tombol sistem pengawasan penerbangan untuk mengambil tindakan menurunkan pesawat."

Hak atas foto AP
Image caption Pesawat Germanwings membawa 150 orang dan tidak ada yang selamat.

"Tindakan untuk mengendalikan ketinggian ini hanya bisa dilakukan secara sengaja," jelasnya.

Pesawat Airbus A320 dengan perjalanan dari Barcelona ke Dusseldorf itu jatuh di pegunungan Alpen Prancis dan seluruh 150 orang di dalamnya tewas.

Sebelumnya koran The New York Times mengutip seorang penyidik yang tidak disebutkan namanya bahwa salah seorang dari pilot -tidak jelas apakah kapten pilot atau pilot pembantu- ke luar dari kokpit namun tidak bisa masuk kembali masuk.

Direktor Badan Penyelidik Penerbangan Prancis, Remi Jouty, mengatakan analisis menyeluruh dari kotak hitam perekam suara di kokpit membutuhkan waktu berminggu-minggu atau beberapa bulan.

Hingga saat ini, tambah Jouty, kotak hitam kedua yang merekam data penerbangan masih belum ditemukan.

Lufthansa -induk perusahaan Germanwings- belum mengumumkan nama kedua pilot namun disebutkan pilot kedua bergabung dengan Germanwings pada September 2013, langsung setelah pelatihan dan memiliki 630 jam terbang.

Hak atas foto BBC World Service

Berita terkait