Rakyat Australia tentukan pilihan dalam pemilu federal

Hak atas foto Getty
Image caption Hasil pemilu federal Australia akan menentukan bentuk pemerintah Australia dalam masa mendatang.

Jutaan rakyat Australia mulai menentukan pilihan mereka dalam pemilihan umum federal yang berlangsung pada Sabtu (02/07).

Koresponden BBC di Sydney, Jon Donnison, mengatakan sebagian besar pemilih cenderung menghindari risiko di tengah ketidakpastian ekonomi global yang dipicu Brexit.

Hak atas foto AP
Image caption Perdana Menteri Malcolm Turnbull sekaligus calon petahana dari kubu koalisi bentukan Partai Konservatif menjamin kepada para pemilih bahwa dia mampu menghasilkan “kepastian ekonomi”.

Memanfaatkan situasi tersebut, Perdana Menteri Malcolm Turnbull sekaligus calon petahana dari kubu koalisi bentukan Partai Konservatif menjamin kepada para pemilih bahwa dia mampu menghasilkan “kepastian ekonomi”.

Mantan pengacara dan bankir berusia 61 tahun itu juga berikrar akan memangkas tarif pajak bagi para pekerja serta pengusaha kecil.

Hak atas foto Getty
Image caption Pemimpin Partai Buruh, Bill Shorten, menegaskan bahwa dirinya masih berniat untuk menang.

Namun, pemimpin Partai Buruh, Bill Shorten, menegaskan bahwa dirinya masih berniat untuk menang. Shorten berjanji bahwa dari daftar prioritas yang akan dia lakukan jika terpilih sebagai perdana menteri adalah mengesahkan pernikahan sesama jenis.

Partai-partai kecil

Para pemilih yang tidak klop dengan Turnbull dan Shorten diperkirakan akan memilih satu di antara sejumlah partai kecil.

Partai Hijau, yang memiliki 10 senator dan satu anggota di majelis rendah, diprediksi akan menduduki lebih banyak kursi, terutama dari daerah kota yang menyoroti masalah perubahan iklim dan penanganan terhadap pengungsi.

Selain Partai Hijau, ada pula partai antijudi dan pro-proteksionisme perdagangan yang dipimpin Senator Nick Xenophon. Partai itu diperkirakan dapat menjadi penentu perimbangan kekuasaan di parlemen.

Kemudian, ada pula Partai One Nation yang didirikan Pauline Hanson. Partai ini mengincar berkiprah kembali di ranah politik dengan memanfaatkan isu anti-imigrasi.

Berita terkait